Image

Si Nomor Dua yang Buktikan Diri

“Selamat, anda melakukan pekerjaan (bermain) hebat”, itulah kalimat yang meluncur dari mulut Jose Mourinho ketika mendatangi soeroang pemain, sesaat setelah usainya pertandingan. Akan tetapi mourinho bukan memuji pemain Manchester United yang menang di final EFL Cup di Wembley, 26 Februari 2017 tersebut. Melainkan untuk lawan mereka, pemain Southampton yang baru datang di bursa transfer musim dingin terbaru ini, Manolo Gabbiadini.

Gabbiadini sebenarnya bisa lebih spektakuler lagi dengan mencetak hat-trick di final tersebut, apabila hakim garis lebih jeli dalam memantau situasi laga. Andai gol yang dianulir itu disahkan, barangkali jalannya laga akan berbeda, meski pada akhinya Manchester United menang 3-2 atas Southampton, dengan kesemua gol Southampton dicetak oleh Gabbiadini di laga itu.

Gabbiadini memang sedang on fire, dia telah mencetak 6 gol sejauh ini (artikel terbit 15 April 2017) bersama Southampton, sejak bergabung pada Februari lalu dari klub Italia, Napoli. Apa yang ia perbuat di Inggris selama ini memang diluar dugaan, karena Manolo Gabbiadini sebelumnya hanya seorang yang dianggap sebagai striker kacangan dan “nomor dua”.

Kedatangan Gabbiadini ke Southmapton pun sebenarnya diliputi sedikit rasa keraguan di kalangan fans Southampton. Untuk striker yang selalu dinomorduakan (khususnya semenjak di Napoli ), harga 14 juta paun dirasa begitu mahal. Gabbiadini juga dinilai bukan sebuah urgensi, karena di lini depan Soton, sebutan lain untuk Southampton, sudah ada Charlie Austin dan Shane Long.

Walau begitu, sebenarnya Gabbiadini tidaklah terlalu buruk. Dia sudah pernah bermain untuk timnas senior Italia yang bahkan ia sudah mencatat debut pada game Inggris v Italia 2012. Lalu catatan golnya termasuk lumayan impresif di Napoli dengan kemasan 25 gol dari 3.114 menit bermain.

Artinya dia mencetak 1 gol untuk Napoli di setiap 124,56 menitnya Gabbiadini merumput di lapangan. Padahal Selama tiga musim di Napoli, statistik yang ia bukukan itu dijalani Gabbiadini ketika menjadi striker nomor dua. Ya, memang Gabbiadini selama di Napoli akrab dengan perlakuan yang dinomorduakan.

Alasan kenapa pemain kelahiran Calcinate dan berpostur 186 cm ini sering menjadi pilihan kedua pun rumornya beragam. Mulai dari kompetitor yang lebih baik, taktik pelatih di Napoli yang tidak mengakomodir talenta dia hingga persepsi tentang karakter Gabbiadini yang tidak punya karisma dan mentalitas yang tak mampu memikul beban tinggi.

Cerita berawal ketika Napoli membeli Gabbiadini pada musim dingin 2015, akibat permainan apiknya di Sampdoria. Gabbiadini direkrut untuk menjadi pesaing sekaligus pelapis Gonzalo Higuaín, yang sudah mapan sebagai prima punta Napoli sejak musim 2013-2014. Pada dasarnya Gabbiadini itu serba bisa, selain penyerang tengah dia bisa juga dimainkan sebagai winger kanan dan striker bayangan.

Versatilitas Gabbiadini jelas terbukti sejak ia di Sampdoria, yang kala itu lini depan Il Samp diisi oleh trio Edér-Okaka-Gabbiadini. Selain sisi kanan, kadang kala Gabbiadini juga diplot di tengah ketika Okaka absen atau cedera. Dia pun sering menjadi second striker, terutama ketika sebelumnya bermain di Bologna.

Meski serba bisa, pemain berkaki kidal yang juga adik dari pesepakbola timnas Italia wanita, Melania Gabbiadini ini harus terima nasib karena allenatore Napoli kala itu, Rafa Benítez tidak mungkin mencadangkan Higuaín dan mengganti José Callejón dari pos sayap kanan dalam formasi 4-2-3-1 hanya untuk memberi ruang untuk Gabbiadini.

Dua musim itu telah berlalu sejak awal Gabbiadini datang dan tepat di musim ini menjadi momentum dirinya untuk bangkit, karena Gonzalo Higuaín pindah ke Juventus. Tetapi entah apakah Napoli, dengan pelatihnya saat ini, Maurizio Sarri yang kurang percaya pada kemampuan Gabbiadini atau karena ingin mencari pengganti sepadan untuk Higuaín, hingga mereka membeli Arkadiusz Milik dari Ajax Amsterdam dengan biaya 35 juta euro.

Kedatangan Milik pun otomatis mengembalikan Gabbiadini menjadi pilihan kedua sebagai penyerang utama. Milik memang terbukti moncer diawal musim ini sebelum cedera lutut parah, Anterior Cruciate Ligament (ACL) memaksanya absen hingga baru bisa kembali bermain awal Maret. Cederanya Milik justru disisi lain kembali membuka kesempatan kedua untuk Gabbiadini.

Namun meski terbantu absensi Milik akibat cedera, Gabbiadini yang sering mengisi slot penyerang tengah selama dua-tiga bulan lalu gagal membuktikan diri hingga Sarri menyingkirkan Gabbiaini, lalu bereksperimen tanpa menempatkan striker tengah murni dalam balutan formasi 4-3-3. Hasil eksperimen itu adalah memindahkan winger kiri, Dries Mertens menjadi false nine dan ternyata dia mampu mencetak gol-gol yang sangat dibutuhkan Napoli pasca kepergian Higuaín.

Situasi bagi Gabbiadini makin suram saja, karena Napoli mendapatkan tanda tangan Leonardo Pavoletti dari Genoa pada bursa transfer musim dingin lalu. Kalau dulu hanya menjadi nomor dua ketika masih ada Higuaín, kelanjutnya Gabbiadini saat itu malahan turun pangkat jadi opsi keempat setelah Mertens, Milik dan Pavoletti untuk menjadi ujung tombak I Partenopei.

Padahal dengan adanya Higuaín dulu dan Milik, Mertens atau Pavoletti kini, mencoba duetkan dengan Gabbiadini yang bisa main lebih kedalam dan melebar pun tidak mengapa. Tapi sayang hal itu jarang atau hampir tidak pernah dilakukan oleh Benítez atau Sarri hingga Gabbiadini pergi.

Sadar tidak ada tempat lagi di klub yang pernah menjadi tempat berjayanya legenda sepakbola Diego Maradona itu, Gabbiadini pindah ke Southampton mendekati window transfer 2016-2017 berakhir. Lagipula bagaimanapun Maurizio Sarri juga sudah tidak lagi percaya kemampuan dia, lebih-lebih setelah mendapat penyerang baru dalam diri Leonardo Pavoletti.

Seakan ingin membuktikan diri bahwa Napoli dan Sarri telah salah menilai dirinya, Gabbiadini menjelma jadi sosok striker tajam begitu hijrah dari Stadio San Paolo ke Saint Merry’s Stadium.

Gabbiadini berubah bak penyerang oportunis yang kerap kali pas dalam menempatkan diri di dalam kotak penalti lawan. Sesuatu yang sebenarnya Napoli juga rindukan layaknya penampilan Higuaín dulu hingga beroleh capocannoniere atau top skor Serie A musim kemarin.

Musim lalu Higuaín bisa menggila dan mencetak banyak gol ketika di awal musim 2015-2016 itu karena mendapat sentilan. Pipita, julukan Higuaín, dimotivasi oleh Sarri dengan sindiran keras yang maksud intinya; “Higuaín sebenarnya bisa menjadi penyerang tengah terbaik di dunia, jika bisa merubah sikap dan tidak lagi malas”.

Hasilnya? Higuaín mencetak 36 gol dari 35 kali dia bermain di Serie A musim lalu dan sang pemain sendiri berterimakasih atas “motivasi” awal musim dari Sarri tersebut. Andai untuk Higuaín saja bisa, kenapa Gabbiadini tidak bisa “dibegitukan” oleh Maurizio Sarri?

Sepertinya Napoli, baik itu dari rezim Benítez hingga Sarri tak pernah benar-benar percaya pada kemampuan Gabbiadini, pemain yang juga merupakan produk akademi Atalanta ini.

Mungkin Sarri berageming dengan sembuhnya Milik, makin tajamnya Mertens sebagai false nine dan kedatangan Pavoletti sudah cukup untuk mengarungi seluruh sisa laga musim ini dan tidak perlu lagi tenaga pria bernama Manolo Gabbiadini dan lalu menjualnya. Entahlah apa yang terjadi sebenarnya dibelakang layar, namun melihat performa Gabbiadini sampai saat ini, sepertinya “intuisi” Sarri terbukti kurang tepat.

Bocah yang sebenarnya punya talenta namun terabaikan dulu kala, kini sedang berusaha keras buat mantan klubnya, Napoli menepuk jidat karena telah melepas dirinya dan hanya memberi sedikit waktu untuk buktikan diri.

Kali ini dia malahan tampil apik dengan gol-golnya justru ketika berada di tim (Southampton) yang secara teknis masih kalah kualitas dari Napoli dan berada di Premier League, liga yang jauh lebih kompetitif dibanding Serie A.

Gabbiadini sedang memulai karir bagus di klub barunya, Southampton. Semoga, lesakan gol-gol belum akan berhenti diukir oleh sosok tinggi agak kerempeng dan berwajah sedikit pucat yang pernah tercampa dan dinomorduakan oleh Napoli ini. Dialah Manolo Gabbiadini, yang tidak menyerah untuk membuktikan kualitas sesungguhnya.

*data angka dari Opta

Foto: telegraph.co.uk

Advertisements
Image

Dua Sisi Berlawanan RB Leipzig

Skuad Leipzig 2016/17
Meski punya potensi untuk bisa menandingi dominasi Muenchen, namun RB Leipzig dibenci oleh hampir seantero Jerman.

Rassen Ballsport Leipzig atau biasa disingkat RB Leipzig adalah klub asal Jerman yang namanya sudah tidak asing lagi terdengar di telinga kita belakangan ini. Meski baru pada musim 2016-2017 ini promosi ke Bundesliga 1, tetapi pemberitaan tentang mereka sudah menjamur di berbagai media-media sepakbola.

Setidaknya ada dua hal kenapa RB Leipzig sering menjadi sorotan dalam berita sepakbola, khususnya bagi publik Jerman. Yang pertama, berbagai elemen terutama suporter klub-klub di Jerman menuding RB Leipzig telah merusak “tradisi” dalam sepakbola Jerman. Mereka dicerca karena dianggap hanya sebagai ladang bisnis dari perusahaan minuman berenergi asal Austria, Red Bull.

Dulu klub ini bernama SSV Markrandstadt. Andai saja di Jerman tidak ada aturan 50+1 menyoal kepemilikan klub sepakbola, mungkin nama mereka suah berganti Red Bull Leipzig. Yang mengingatkan kita akan klub Red Bull lain semacam; Red Bull Salzburg atau New York Red Bull yang juga dikuasai perusahan milik Dietrich Mateschitz tersebut.

Saking dalamnya intervensi bisnis mereka, bahkan tak cukup nama klub saja, nama stadion, sampai-sampai logo klub pun tidak lepas dari embel-embel dua banteng merah yang jadi ciri khas Red Bull.

Kisah RB Leipzig dimulai tatkala SSV Markrandstadt, klub divisi lima asal Leipzig, Saxony, wilayah timur Jerman dibeli oleh Red Bull. Meski RB Leipzig terhitung muda (berdiri pada 19 Mei 2009), hanya dalam kurun waktu tujuh musim, dengan cepat RB Leipzig melesat dari kasta kelima menuju pentas tertinggi Bundesliga 1.

Begitu cepatnya mereka menuai prestasi tentu tidak lepas dari uang yang digelontokan Red Bull. Sokongan mereka membantu klub merenovasi Zentralstadion dan membangun fasilitas latihan modern, selain juga uang mereka yang dimanfaatkan untuk membeli pemain.

Tetapi meroketnyaa RB Leipzig malahan dibenci oleh publik sepakbola Jerman. RB Leipzig dianggap “plastic club” yang tidak punya nilai historis dalam diri mereka dan hanya dijadikan kepentingan bisnis semata.

Fakta yang terjadi di lapangan sungguh mencerminkan tingginya kebencian terhadap RB Leipzig. Kalangan suporter lah yang paling tegas dalam menyatakan kebencian itu. Mulai dari penolakan untuk nonton langsung timnya saat awayday ke kandang Leipzig, aksi bisu 10 menit pertama saat kesebelasan idola mereka jumpa Leipzig, spanduk kecaman/caci-maki untuk Leipzig dan bahkan lemparan “kepala banteng penuh darah” oleh oknum suporter klub-klub yang sangat benci RB Leipzig.

Berbagai aksi-aksi itu mengkonfirmasi betapa besar kebencian publik Jerman terhadap Leipzig yang telah “murtad” dari nilai-nilai, kebiasaan ataupun tradisi klub Jerman pada umumnya. Tradisi di Jerman, klub adalah milik anggota (fans) dengan aturan 50+1. Aturan ini pada intinya mengatakan 51% saham klub harus dipegang oleh anggota dan sisanya kemudian bisa dimilik oleh investor dari luar klub.

Meski aturan itu tidak berlaku secara baku untuk Wolfsburg dan Leverkusen yang telah lama begitu lekat dengan perusahan otomotif VW dan perusahaan farmasi Bayer.

Aturan 50+1 secara cerdik disiasati oleh Red Bull. Meski tidak melanggar aturan itu, tetapi dengan cara yang sedemikian rupa, mereka mengakali aturan karena bertujuan untuk memegang kendali penuh terhadap RB Leipzig.

Memang secara legal Red Bull hanya punya 49% saham di RB Leipzig. Akan tetapi dari sebelas anggota klub yang ada di tubuh RB Leipzig, semuanya adalah orang-orang yang bekerja di Red Bull. Jadilah mereka pasti selalu “menganggukan kepala” dengan apapun yang kebijakan yang diinginkan oleh Red Bull didalam tubuh RB Leipzig.

Akibat ulah Red Bull ini, tentulah suara fans akan klub kesayangannya akan tereduksi atau bahkan mungkin saja hilang. Dengan kongkalikong dibelakang layar ini, tentu sulit mengharapkan ada suara anggota atau fans yang bisa berdampak secara langsung dalam tubuh kepengurusan sebuah klub. Disamping komersialisasi sepakbola oleh sebuah perusaahan, tertutupnya suara anggota atau fans untuk klubnya itu jua lah yang membuat RB Leipzig sangat dibenci.

Jurnalis asal Jerman, Christoph Biermann pun menuliskan betapa piciknya mereka mengakali aturan yang ada di media. Katanya “sulit membayangkan bagaimana secara gamblang Leipzig melanggar aturan 50+1 tersebut.” dalam majalah 11 Freunde. Red Bull dalam hal ini memang telah keluar jalur dan tidak lagi berpegang pada tradisi klub-klub Jerman selama ini.

Namun ibarat bilah pisau yang bisa “melukai”, pisau juga punya segi yang bermanfaat. Sisi buruk RB Leipzig tentu karena keberadaan Red Bull dalam klub yang merusak tradisi sepakbola Jerman dan menguasai klub hanya untuk untuk jualan minuman.

Tetapi RB Leipzi pun punya tujuan positif dan tentu hal ini baik karena Bundesliga 1 semakin berwarna, inilah hal kedua yang juga menjadikan nama tetap menjadi sorotan

RB Leipzig sering mengedepankan pemain-pemain muda didalam timnya. Mereka pun menetapkan batas usia yang tidak lebih dari 24 tahun, bagi pemain yang akan mereka beli. Dengan skuad muda itu pun mereka sanggup nangkring di papan atas klasemen Bundesliga 1.

Bahkan dikala Bayern masih linglung diawal musim ini, mereka lah yang memuncaki klasemen liga, padahal status mereka ini hanya klub promosi. Selain itu, mereka pun dari Jerman timur, wilayah yang selama ini tertinggal dari segi sepakbolanya dari Jerman bagian barat. Dengan adanya RB Leipzig, gelora sepakbola Jerman timur sedikit banyak akan kembali bergairah kembali, setelah wakil dari sana terakhir kali untuk Bundesliga 1 adalah Energie Cottbus pada 2009.

Bakat-bakat pemain muda RB Leipzig juga diakui kualitasnya. Musim ini nama-nama seperti Emil Forsberg, Timo Werner atau Naby Keita menjadi buah bibir yang dikait-kaitkan dengan berita transfer ke klub-klub besar Eropa. Mereka juga diperkuat oleh Oliver Burke, wonderkid Skotlandia yang sebelumnya memperkuat Nottingham Forest.

Keberadan tim yang dilatih Ralph Hasenhüttl ini pun semacam penyegaran. Setelah bosancuma disuguhi perlawanan Dortmund terhadap dominasi Bayern, kini keberadaan Leipzig yang menyeruak ke papan atas tentu jadi pemandangan indah bagi para pengidam liga yang kompetitif. Apalagi kalau RB Leipzig sukses juara, tentu makin serulah Bundesliga 1 nanti, terlepas dari “keburukan” yang dilabelkan kepada mereka selama ini.

Kini tinggal bagaimana kita memandang Rassen Ballsport Leipzig. Melihat klub ini bagaikan paradoks karena punya dua sisi berlawanan, ada sisi baik dan buruknya. Dari sisi negatif mereka jelas terkait erat akan kapitalisme Red Bull yang terlalu dalam. Hal positif merek yakni menjadi klub kawah candradimuka pemain muda dan tentu saja perjuangan mendongkel dominasi Bayern Muenchen untuk membuat  makin kompetitifnya liga Jerman.

Kalau sudah begini, bagaimana anda memandang RB Leipzig?

Foto: bundesligafanatic.com dan worldfootbal.net

Image

Wayne Rooney; Rekor, Kehampaan dan Berkurangnya Loyalitas Sepakbola Kini

Bagi pendukung Manchester United, nama Wayne Rooney sudah tentu masuk daftar idola yang dielu-elukan. Pemain kelahiran Liverpool, 24 Oktober 1985 ini juga menyandang status kapten klub sejak beberapa tahun terakhir. Tidak hanya di United, Rooney juga masih didaulat sebagai kapten tim nasional Inggris hingga kini.

Terkait Rooney, sudah pasti kalau ban kapten yang melingkar di lengannya adalah bukti bahwa dia, bukan pemain sembarangan. Rekor dari catatan gol fantastis sukses dia bukukan baik itu bersama Manchester United atau pun The Three Lions.

Gol penyama kedudukan di menit-menit akhir ke gawang Stoke City, 21 Januari lalu tak hanya menyelamatkan timnya dari kekalahan, namun sekaligus menjadikan Rooney sebagai top skor sepanjang masa Manchester United dengan 250 gol.

Golnya itu sudah cukup untuk melampaui 249 gol milik legenda Sir Bobby Charlton. Di timnas Inggris idem ditto, jumlah 53 gol miliknya adalah yang tertinggi dari semua pemain yang pernah bermain bagi skuad The Three Lions.

Dia sendiri sudah mulai sering menjadi andalan MU dan Inggris sejak tahun 2004. Kenapa Rooney mencetak gol yang banyak, hal ini tidak lepas dari posisinya sebagai penyerang utama Manchester United dan Inggris dalam satu dekade terkahir. Lain daripada itu, memecahkan rekor gol terbanyak di klub sekelas MU dan timnas seperti Inggris bukanlah perkara yang setiap pemain bisa lakukan.

Ditambah banyak gelar yang ia raih bersama klubnya seperti Liga Champions, Premier League atau FA Cup, maka dari itu bisalah kita sebut bahwa Wayne Rooney, sudah pantas dikatakan sebagai “legenda”, walau belum pensiun. Meski ditataran negaranya sendiri, dia belum memberi gelar apa-apa untuk The Jack Union, julukan timnas Inggris.

Pujian mengalir deras tidak hanya dari orang yang terkait dengan Manchester United, bahkan dari Jack Wilshere, pemain Arsenal yang kini dipinjam Bournemouth itu menyampaikan selamat atas rekor Rooney melalui sosial media Instagram. Pecahnya rekor yang telah lama dipegang legenda Bobby Charlton oleh kapten Rooney, tentu menjadi suka cita tersendiri bagi fans MU dimanapun mereka berada.

Namun, disisi lain walau ada rekor baru yang tercipta, justru sebenarnya hal itu datang di waktu yang kurang tepat. Rooney tengah disorot karena performa inkonsisten yang ia sajikan beberapa tahun terakhir. Sehingga meski rekor baru ini tercipta, ada sedikit kehampaan akibat performa Rooney yang tidak stabil, khususnya dalam hal mencetak gol, apalagi standar kehebatan striker dilihat dari kemampuannya menjebol jala lawan.

Performa labil Rooney dalam mencetak gol bisa dilihat dari statistik, yang berdasarkan situs whoscored.com, Rooney di Premier League hanya mengemas masing-masing 12 dan 8 gol di dua musim terakhir. Musim ini pun dia baru dua kali menjebol gawang tim lawan di Premier League, termasuk gol ke gawang Stoke.

Penurunan ketajaman Rooney, mungkin sedikit dipengaruhi pergeseran posisi yang lebih kebelakang. Terlebih dua musim sebelum ini, ketika Van Gaal menduduki kursi pelatih United, Rooney seringkali ditarik kedalam. Tidak cuma menjadi gelandang serang atau gelandang tengah, bahkan hingga gelandang bertahan pernah diperankan oleh pemain dengan panggilan Wazza ini.

Apakah merosotnya Rooney memang benar akibat ulah Van Gaal yang menjadikannya gelandang atau memang dia sendiri sudah mengalami penurunan performa? Karena sering menjadi gelandang, bahkan hingga berposisi yang sangat defensif tentu akan mengurangi insting ketajaman Rooney merobek gawang lawan.

Tetapi statistik menjadi bukti, Rooney tidak menurun, hanya performa dia menyesuaikan dengan posisi yang ia emban ketika di lapangan. Kalau parameter yang dipakai yaitu performa, sebenarnya tidak terlalu buruk. Ketika sering menjadi gelandang (dua tahun era Van Gaal), Rooney punya presentase akurasi umpan 83,9% dan tekel 1,05 perlaga. Rooney juga punya catatan stabil 5 dan 6 dalam hal assist di dua musim terkahir ini di Premier League.

Bisa dibilang kualitas Rooney belum habis, hanya dia menyesuaikan performa sesuai dengan posisi yang dijalani. Jika ia masih dipercaya menjadi juru gedor utama, barangkali merayakan rekor sebagai all-time goalscorer untuk Manchester United akan terasa lebih spesial bagi dirinya, apabila dia tetap konsisten tajam dalam mencetak gol.

Pencapaian hebat Rooney juga menjadi pertanda berakhirnya era pemain besi Premier League. Dalam bahasa penulis, besi adalah suatu yang bisa awet dan bertahan lama. Maka diibaratkan “pemain besi” itu adalah dia yang bertahan lama di sebuah klub, tak lain karena loyalitas yang tinggi. Steven Gerrard yang pergi dari Liverpool atau Frank Lampard yang merantau keluar dari Chelsea, beberapa contoh pemain besi yang sudah pergi dari Premier League.

Lampard, Gerrard atau Rooney disamping menjadi ikon Premier League medio 2000an, mereka juga menjadi perlambang kesetiaan pemain terhadap klubnya. Hal inilah yang semakin susah dicari di zaman ini. Sepakbola yang sudah tidak ada bedanya dengan ajang cari uang saja, membuat loyalitas pemain dipertanyakan. Semakin sulit mencari pemain hebat dengan loyalitas tinggi belakangan ini. John Terry yang sudah melekat sebagai salah satu ikon The Blues pun akan meninggalkan Chelsea musim panas 2017 ini.

Loyalitas pemain bintang bisa tergadaikan apabila ada uang yang menjadi iming-iming. Terlebih adanya Tiongkok, yang berani jor-joran mengeluarkan uang. Pergi ke Tiongkok pun kini seakan sudah mulai menjadi tren pemain-pemain dari liga-liga besar di Eropa.

Masih betahnya Rooney di Teathre of Dreams, setidaknya hingga kini patut diapresiasi. Meski Rooney sedang tidak bagus, menuju senja karir dan di kritik habis-habisan, dia tetap mampu mengkir rekor hebat. Lalu dia pun menjadi lambang loyalitas pemain bintang, yang kini seakan sudah jadi barang langka.

Setidaknya masih ada nama besar seperti Rooney ditambah Michael Carrick di MU dan John Terry (Chelsea) musim ini, dapat menunjukkan sepakbola tidak selamanya bisa dimainkan uang, masih ada rasa kesetiaan tinggi, khususnya di Premier League. Jika pemain-pemain ini tidak loyal, barangkali mereka sudah hijrah ke China dengan gaji yang berlipat-lipat dari yang mereka dapat di Inggris.

Itulah sedikit tentang Rooney, andai dia sedang ganas-ganasnya mencetak gol, mungkin terciptanya rekor gol terbanyak di Manchester United akan terasa lebih indah. Namun meski ada sedikit kehampaan dari rekor tersebut, menuanya Rooney bisa jadi menjadi pertanda pamungkas, akan berkahirnya sebuah era “pemain besi” di Premier League.

Foto dari The Guardian

*Statistik angka dari Opta

 

Image

Menjadi Pelatih Bola? Mudah.

Bagi yang benar-benar suka dengan sepakbola, pastilah tau game bernama Football Manager. Dalam permainan virtual yang umumnya di PC ini, anda akan merasakan sensasi seakan-akan anda menjadi pelatih sepakbola sesungguhnya. Ya, dalam game yang dikembangkan oleh SEGA ini anda tidak hanya mengurusi taktik bermain atau menggonta-ganti pemain saja.

Lebih dari itu anda bisa melakukan transfer pemain, mengembangkan pemain akademi, dan merekut staf kepelatihan termasuk fisioterapi, juga mengontrak scout (pemandu bakat) pun bisa anda lakukan sendiri. Masih kurang?

Anda bisa juga berkomunikasi dengan manajemen klub perihal meminta budget transfer dinaikkan, mengubah pola perekrutan pemain junior, sampai mengajukan renovasi dan bahkan membuat stadion baru! Anda benar-benar menjadi super manager di Football Manager.

Football Manager memang memuaskan hasrat, terutama bagi seseorang yang ingin merasakan menjadi manajer di sebuah klub, apalagi anda bisa melatih klub besar secara langsung dari awal ketika memulai game ini.

Menghabiskan waktu berjam-jam hanya untuk menentukan strategi permainan, memonitor player’s development, atau memantau harga pemain yang diincar rasanya tetap senang-senang saja.

Tetapi lebih menyenangkan lagi apabila kita memulai dengan berjuang menggunakan klub kecil dan mampu membawa klub itu juara dimana-mana, kepuasan dan kebanggan sudah pasti bercampur jadi satu.

Dalam FM, interaksi dibuat seperti kenyataan. Terdapatnya emosi-emosi yang berbeda tiap individu akan menentukan keberlangsungan permainan, ketika itu terjadi interaksi antar pelatih dengan pemain, dengan agen, dengan sesama pelatih ataupun dengan manajemen. Game ini begitu realistis menampilkan hal-hal yang seperti pada kenyataan. Segalanya yang anda inginkan sebagai pelatih sepakbola ada di dalam game Football Manager atau yang biasa disebut dengan FM ini.

Meski sudah dibuat senyata mungkin seperti kenyataan, pada akhirnya yang namanya permainan tetap saja permainan, bukan kenyataan. Menjadi pelatih sesungguhnya itu tidak semudah yang dilakukan di FM. Tekanan yang dirasakan pasti berbeda, interaksi yang terjadi antar elemen dalam sepakbola juga berbeda.

Menghadapi pemain dalam kenyataan tentu berbeda dari sekedar permainan. Persiapan dan intensitas dalam latihan juga berbeda jauh antara game dan kenyataan. Menjadi pelatih betulan, kita belum tentu bisa meminta ini itu segampang seperti di FM.

Berarti kesimpulannya, menjadi pelatih bola itu sangat mudah, tetapi dalam game. Sedangkan pada kenyataan, menjadi pelatih itu gampang-gampang susah atau mungkin lebih banyak susahnya daripada yang mudah-mudah.

Football Manager
Kini semua orang bisa jadi “pelatih”, bahkan “manajer”.

Di sisi lain ketika kita berbicara game, maka tidak lupa pula bahwa game itu mudah dimanipulasi alias bisa dimainkan dengan cara yang tidak fair. Dalam FM, pasti semua sudah tau ketika akan menjalani pertandingan kita akan save dulu. Jika menang kita lanjutkan game, dan jika imbang apalagi kalah, kadang-kadang kita loading ulang kan?

Nah, hal inilah yang tidak mungkin dalam kejadian nyata dunia kepelatihan yang memang riil. Satu pertandingan bisa sangat krusial dalam dunia nyata, sementara dalam permainan PC hal ini bisa diutak-atik untuk memperoleh hasil yang diinginkan.

Menjadi pelatih sesungguhnya itu tidak semudah dalam permainan seperti FM. Namun setidaknya game ini bisa menjadi pelepas dahaga bagi orang yang sangat ingin merasakan sensasi “memberi instruksi” bagi para pemain dari pinggir lapangan. Meski itu hanya dari dimensi virtual game, yang bernama Football Manager.

Foto: CNN.com dan Football Manager

Image

Aneh dan Anomali-nya Madridistas

Suporter sepakbola adalah sekelompok orang yang menyatakan, menyuarakan, menunjukkan identitasnya sebagai orang-orang yang mendukung dan mencintai klub sepakbola tertentu.

Keberadaan suporter itu penting bagi klub sepakbola, karena tanpa suporter maka stadion akan sepi dan tidak ada pemberi semangat bagi pemain yang berlaga di lapangan.

Mereka pun selain dibutuhkan untuk mendukung pemain agar performa mereka di lapangan selalu baik, mereka juga menjadi “pengawas”  performa tim dengan sering melemparkan kritik kepada klub sendiri ketika tim bermain buruk.

Hal ini sudah wajar dimana-mana, ketika tim bermain baik suporter memuji, ketika bermain buruk suporter mencela tim mereka, namun akhir-akhir ini ada kumpulan suporter yang dikategorikan terlalu “tega” terhadap tim dan pemain klub yang mereka dukung  dan suporter tersebut adalah Madridistas, pendukung setia Real Madrid ini justru menjadi kendala bagi beberapa pemain penting di Real Madrid beberapa tahun terkahir.

Madridistas suporter yang sangat mencintai Real, sudah menjadi kodrat mereka mendukung Madrid kapan pun dan dimana pun, tidak hanya itu kenginan mereka untuk melihat Madrid berjaya disemua kompetisi yang diikuti juga membuat pemain Real Madrid tidak akan pernah kehabisan tambahan semangat di setiap pertandingan yang dilalui, loyalitas mereka salah satu yang terbaik.

Tetapi keinginan melihat Madrid untuk selalu berjaya memunculkan obsesi tersendiri, apalagi rivalitas abadi dengan Barcelona membuat Madridistas terobsesi melihat Madrid selalu diatas Barcelona dari segi prestasi disetiap musim.

Selain itu Madridistas juga ingin melihat Cristiano Ronaldo dan rekan bermain dengan indah yang tidak kalah dengan gaya ticqui-taka khas Barcelona, kesimpulannya sudah tentu bahwa Madridistas membenci Barcelona.

Disatu sisi sepakbola adalah olahraga yang tidak bisa ditebak sehingga tidak selamanya Madrid berprestasi, kadang tidak selamanya juga keinginan Madridistas terpenuhi. Apalagi performa pemain bintang Madrid juga ada pasang-surutnya dan tidak selamanya dalam bentuk terbaik.

Seharusnya suporter seperti Madridistas hadir sebagai “malaikat” bagi tim ataupun pemain yang tengah mengalami masa sulit, namun ternyata tidak selamanya Madridistas berada diposisi itu karena terkadang mereka justru mencaci tim dan pemain-pemain Madrid.

Memang terkadang tidak hanya dukungan yang bisa membuat semangat tim atau pemain naik, kritik dari suporter juga bisa membuat tim dan pemain terlecut untuk menampilkan permainan yang bagus dan Madridistas juga tidak hanya mendukung namun juga mengkritik performa tim dan pemain Madrid yang bermain buruk.

Namun hal “aneh” terjadi beberapa tahun ini, kritik yang diberikan Madridistas untuk tim dan beberapa pemain Madrid bisa dikatakan berlebihan dan begitu kejam, lalu mereka disisi lain juga tidak malu-malu memuji pemain Barcelona padahal semua orang di dunia tahu bahwa rivalitas Madrid-Barca sangat keras dan mereka juga membenci Barcelona.

Sungguh hal itu membuat siapapun yang suka sepakbola dan memperhatikan rivalitas Madrid-Barca menjadi heran dan bingung dengan perilaku Madridistas tersebut.

          Dulu mereka dengan tega membuat legenda hidup sekelas Iker Casillas begitu tertekan dengan perilaku Madridistas itu sendiri. Ada sebuah kronologi yang melatarbelakangi yaitu ditahun terkahir keberadaan Jose Mourinho sebagai pelatih (2012-2013), Casillas disingkirkan sebagai kiper utama Madrid.

Alasan Mourinho adalah penurunan performa Casillas dan sering melakukan blunder sehingga dia dijadikan cadangan yang membuat Diego Lopez menjadi kiper utama, akan tetapi beredar rumor bahwa yang membuat Casillas dicadangkan adalah kedekatan personal dia dengan dua pemain Barca, Carles Puyol dan Xavi Hernandez.

Awalnya Mourinho mengkritik kedekatan tersebut karena demi mewujudkan cita-cita meruntuhkan Barcelona, The Special One ingin semangat anti-Barca juga diresapi oleh seluruh pemain Madrid sehingga kedekatan dengan pemain Barca adalah sesuatu yang haram apalagi itu dilakukan oleh kapten Madrid, Casillas.

Sehingga muncul friksi antar Mou vs Casillas dan sang kapten pun berkilah bahwa kedekatan tersebut demi menjaga harmonisasi tim nasional Spanyol namun tetap saja hal itu tidak disukai Mourinho dan dia pun terpaksa dicadangkan.

Performa buruk Casillas disepanjang musim lalu membuat kritikan dari Madridistas yang sebenarnya sangat sedikit sekali justru menjadi terang-terangan, mereka mulai dengan tega menyiuli Casillas ketika bermain.

Sontak saja simpati Madridisitas untuk Casillas hilang total dan cemoohan untuk Casillas semakin keras dan keras hingga akhir musim. Apalagi ditambah rumor transfer David De Gea ke Madrid membuat Casillas semakin tertekan dan dia terpaksa pindah ke FC Porto di akhir musim.

Awalnya Casillas tetap mendapat simpati Madridistas meski dia dekat dengan Puyol dan Xavi, dan setelah Mourinho pergi, Carlo Ancelotti mengubah status Casillas lebih baik dengan menjadi kiper utama Madrid di Liga Champions, sedangkan di Liga Spanyol tetaplah untuk Diego Lopez.

Di musim tersebut (2013-2014), musim pertama Ancelotti datang) Madrid meraih La Decima atau gelar ke 10 Liga Champions, namun simpati tersebut terhenti di musim berikutnya ketika performa Casillas menurun di Liga Champions 2015-2016 (salah satu contoh ketika leg kedua semifinal Liga Champions versus Juventus) dan di seluruh perjalanan musim tersebut secara keseluruhan.

Apa yang dilakukan Madridistas mungkin dapat dipahami, karena Casillas adalah pemain Madrid yang sudah sewajibnya tidak dekat dengan pemain Barca, meski kedekatan dengan Puyol dan Xavi adalah untuk alasan profesional (Spanyol) dan secara personal tetap saja itu tidak bisa diterima Madridistas, apalagi dia adalah kapten klub.

Namun menghujat secara berlebihan pemain yang sudah masuk kategori legenda seperti Casillas juga merupakan hal yang tidak baik dilakukan oleh suporter sendiri, apalagi tidak ada seremoni perpisahan untuk Casillas dan hanya sebuah press conference yang diiringi tangis sedih dari Santo Iker ketika menyatakan kepindahannya ke Porto.

Apa yang dilakukan oleh Madridsitas terhitung kejam padahal berbagai gelar yang pernah diraih Madrid juga berkat kontribusi besar dari seorang seperti Casillas. Madridistas menjadi suporter yang tidak menghargai jasa-jasa pemain Madrid itu sendiri, padahal mereka punya begitu banyak jasa selama berada di Santiago Bernabeau.

Musim ini (2015-2016) hal itu berlanjut dan target berikutnya adalah Cristiano Ronaldo, yang mendapat kritik cemooh dari Madridistas. Ronaldo yang sudah berusia 31 tahun tidaklah seperti dulu lagi, tidak ada gerakan eksplosif melewati lawan yang ada hanya penempatan posisi yang oportunis untuk mencetak gol.

Ternyata performa dia yang menurun berdampak bagi Madrid dan ditambah Gareth Bale yang sering cedera, otomatis membuat Madrid hanya bergantung pada Ronaldo.

Apalagi pelatih yang ditunjuk menggantikan Ancelotti adalah Rafa Benitez yang tidak disukai pemain dan Madridistas, sehingga membuat Madrid bermain tidak konsisten dan yang paling parah adalah kekalahan 0-4 dari Barcelona di Santiago Bernabeau.

Selain kelincahannya yang berkurang, koleksi gol dia pun yang umumnya hanya muncul ketika melawan tim kecil disamping itu kestabilan performa Messi yang membantu Barca tetap melaju kencang musim ini membuat cemoohan Madridistas untuk Ronaldo terus bermunculan disetiap pertandingan.

 Ketidakmampuan mengangkat dan menstabilkan performa Los Blancos (selain karena faktor dari Benitez) membuat Ronaldo pun sering diejek dan yang paling mengherankan adalah ketika disebuah laga Copa del Rey, seorang Madridistas membentangkan jersey Real bertuliskan “Messi” dan nomor punggung 10.

Tentu hal tersebut membuat Ronaldo sangat kesal padahal semua tahu bahwa rivalitas Ronaldo vs Messi juga tinggi, sudah pasti CR7 kecewa dengan aksi seorang suporter Madrid tersebut.

Hal ini lah yang membuat rumor ketidakbetahan Ronaldo di Madrid semakin terdengar nyaring dan isu tersebut membuat berbagai spekulasi kepindahan menuju Manchester United atau PSG semakin sering menjadi isi berita berbagai media, apa yang dilakukan Madridistas sungguh terasa berlebihan.

Padahal Ronaldo adalah andalan Madrid dilima musim terakhir dan dia juga berperan besar terhadap raihan La Decima bagi Madrid, tentu hal tersebut adalah “aneh” dilakukan oleh suporter terhadap tim dan pemain sebuah klub yang mereka dukung.

Selain keanehan, anomali atau ketidakbiasaan juga dipertunjukkan Madridistas selama ini, mereka tidak segan untuk memberi pujian bagi pemain Barcelona!. Tercatat beberapa pemain Barcelona pernah mendapat standing ovation (tepuk tangan dengan berdiri) saat pertandingan Madrid vs Barca di Santiago Bernabeau.

Dulu di era 90an iego Maradona pernah mendapatkan itu lalu Ronaldinho juga mendapatkannya ketika menjadi aktor utama dibalik skor Madrid 0-3 Barcelona pada 2006. Dia membuat dua gol spektakuler yang membuat mayoritas Madridistas di Santiago Bernabeau tidak tahan duduk dan memberikan tepuk tangan untuk Ronaldinho, pernah pula seorang Lionel Messi menerima itu pada tahun 2009.

Dan terbaru dari pemain Barca adalah Andres Iniesta, yang menjadi aktor utama kekalahan 0-4 Madrid di Santiago Bernabeau musim ini, dia mendapat standing ovation dari suporter Madrid ketika digantikan menjelang pertandingan usai.

Sebuah anomali karena disatu sisi mereka kejam terhadap pemain dan bahkan legenda sendiri, namun disisi lain mereka tidak malu memberikan salute untuk pemain lain bahkan meskipun itu dari Barcelona.

Mereka juga tercatat pernah memberikan standing ovation kepada pemain non-Barca seperti Alessandro Del Piero, Steven Gerrard, Andrea Pirlo dan Francesco Totti. Apa yang dilakukan Madridistas terhadap pemain Barcelona dan beberapa pemain lain menunjukkan sebuah kesan dan wujud nyata sebagai penghormatan terhadap kualitas pemain yang berkelas dunia dan melegenda.

Tentu sangat aneh dan sebuah anomali bagi nalar kita, bagaimana mungkin Madridistas menghujat keras pemain Madrid sendiri dan memberikan standing ovation kepada pemain-pemain lawan yang bahkan itu pemain Barca?

Namun itu lah Madridistas, suporter dengan tingkah laku diluar dugaan yang menurut saya justru akan membuat cerita pertarungan El Clasico, Madrid vs Barca semakin menarik untuk senantiasa dinikmati hari demi hari.

Foto: republika.co.id

Image

Sukses? Tergantung Pelatih

Ketika kita menonton sebuah pertandingan sepakbola, maka kita akan memuji penampilan bagus yang ditunjukkan oleh pemain. Ada pula gol, dribel pemain maupun penyelamatan kiper yang membuat decak kagum dan seakan tujuan kita menjadikan sepakbola bukan hanya sebagai tontonan namun juga kesenangan dalam hidup.

Apalagi sepakbola juga membawa identitas daerah ataupun nasional yang membuat kita semakin semangat dalam menikmati cerita-cerita dari si kulit bundar, lalu ditambah intrik-intrik baik didalam maupun luar lapangan hijau membuat sepakbola begitu digemari diseluruh dunia.

Jika kita mengatakan sepakbola maka itu tidak lepas dari permainan sebuah tim, namun tidak hanya itu saja karena ada sosok lain dalam sepakbola yang sangat menentukan jalannya pertandingan sepakbola, tak lain dia adalah seorang pelatih.

Ya, peran pelatih begitu penting dalam sepakbola, karena dialah yang akan meramu dan menentukan skema permainan timnya. Bagaimana sebuah tim bermain akan tergantung dari pola yang diterapkan pelatih, dialah yang menyatukan bakat-bakat pemain dengan berbagai macam sifat dan karakter itu menjadi suatu bentuk kerjasama di lapangan hijau yang tujuannya adalah untuk memenangi pertandingan.

Saat ini pelatih yang berkualitas adalah faktor penting dalam tim apabila ingin meraih prestasi, karena sehebat apapun pemainnya jika si pelatih tak mampu meramu strategi permainan yang pas dan menyatukan pemain dengan sifat dan karakter yang berbeda maka tim tersebut tidak akan tampil maksimal.

Contohnya adalah Steve Mclaren yang gagal meloloskan Inggris ke Euro 2008, padahal semua lini tim nasional Inggris dihuni pemain berkualitas, namun Mclaren gagal memanfaatkan potensi pemain-pemain yang ada.

Disatu sisi meski pemain di dalam tim tersebut kualitasnya biasa saja, namun apabila pelatihnya dapat merancang strategi permainan dengan baik dan memanfaatkan talenta pemain dengan kekayaan strateginya, tim tersebut bisa berbuat sesuatu yang lebih walaupun kualitas pemain-pemain itu biasa saja.

Bahkan tak jarang performa dan potensi pemain yang standar tersebut akan ikut terdongkrak berkat kejeniusan pelatih dalam meracik taktik permainan dalam sebuah tim.

Contohnya adalah fenomena Leicester City musim 2015-2016, dilatih oleh pelatih yang kaya pengalaman dalam dunia sepakbola, Claudio Ranieri.

Leicester menjelma menjadi tim kuda hitam dan mampu bersaing di papan atas English Premier League, padahal jika menilik kualitas tim, The Fox diprediksi hanya akan bersaing di papan bawah. Namun ternyata tangan dingin pelatih asal Italia tersebut mampu mengangkat performa tim.

Dan hasil dari kejeniusan Ranieri tidak hanya mengangkat posisi Leicester ke papan atas, beberapa performa pemain mereka juga ikut terangkat karena permainan tim yang bagus, contohnya adalah Riyad Mahrez, N’Golo Kante Jamie Vardy.

Bahkan Jamie Vardy membuat rekor dengan mencetak gol dalam sebelas laga tanpa putus di Premier League, dan memecahkan rekor milik mantan bomber United, Ruud van Nistelrooy yang cetak gol dalam 10 laga beruntun.

Pelatih berkualitas adalah dia yang mampu membuat timnya berprestasi, jika tim yang dilatih adalah Barcelona, Madrid, Bayern, atau Juventus wajar apabila mampu berprestasi karena keberadaan pemain yang secara kualitas diatas rata-rata daripada klub lain.

Tapi apabila yang dilatih adalah tim seperti Atletico, Dortmund, Porto, atau bahkan tim yang lebih kecil lagi seperti Leicester namun bisa memperoleh prestasi, kredit positif pantas diberi untuk pelatih tersebut mengingat kualitas dan reputasi yang belum satu level dengan klub besar Eropa lain.

Itu menunjukkan bahwa peran pelatih adalah krusial bagi sebuah tim, meski materi pemain dan reputasi tidak terlalu mentereng, namun dengan kemampuan mengelola tim yang baik seorang pelatih mampu mengangkat timnya untuk bersaing di jajaran atas Eropa.

Contohnya adalah Jose Mourinho semasa di Porto, dengan materi yang bukan kelas atas, dia mampu menghadirkan gelar Piala UEFA (Liga Eropa) dan Liga Champions. Sudah jelas bahwa skill dia dalam melatih klub sepakbola tidaklah sembarangan, memberikan tim seperti FC Porto dengan gelar bergengsi macam Liga Champions adalah hal yang sangat luar biasa.

Karena itu pula kualitas Porto diakui dan pemain-pemainnya menjadi komoditi laris bagi klub besar, beberapa anak didik Mourinho yang dibeli tim besar adalah Ricardo Carvalho, Paulo Ferreira, dan Deco.

Maka tak heran dia pun menjadi incaran beberapa klub untuk dilatihnya akhirnya yang beruntung adalah Chelsea dan ditambah dengan semangat baru pasca kehadiran Roman Abramovich yang membawa banyak uang, berevolusilah Chelsea menjadi klub papan atas Eropa sejak saat itu. Beberapa tahun terakhir juga muncul beberapa pelatih hebat yang mampu menghancurkan dominasi tim mapan, yang pertama adalah Jurgen Klopp.

Dibawah asuhan dia, Borussia Dortmund yang sebelumnya adalah tim biasa saja disulap dengan gaya khas Gegen pressing menjadi tim yang mampu menjungkalkan raksasa Bundesliga, Bayern Munich dan menjadi juara Liga Jerman pada musim 2010-2011 dan 2011-2012.

Tentu hal itu sangat mengejutkan selain karena Bayern adalah penguasa Jerman dan mempunyai dana berlimpah, Dortmund pun hanya diperkuat pemain-pemain muda seperti Mats Hummels, Neven Subotic, Shinji Kagawa, Mario Goetze, Lucas Barrios, Robert Lewandowski dan Nuri Sahin.

Apalagi dengan skuad muda tersebut, Klopp mampu membawa Dortmund main di Final Liga Champions musim 2012-2013. Sungguh itu adalah pencapaian luar biasa bagi tim seperti Dortmund yang secara finansial dan kualitas kalah dari Bayern, namun dengan kecerdikan Klopp, Dortmund mampu meraih berbagai prestasi membanggakan.

Tidak hanya itu, berkat kejelian Klopp memaksimalkan potensi pemain pula, muncul nama-nama pemain berkualitas di Dortmund, sebut Kagawa, Sahin, Hummels, Goetze, dan Lewandowski.

Contoh selanjutnya adalah pelatih Atletico Madrid, Diego Simeone. Pria asal Argentina ini melatih Los Rojiblancos sejak 2011. Meski sebelum mengambil alih kuasa sebagai komando di Vicente Calderon dia bukanlah pelatih dengan prestasi yang mencolok. Sebelum datang, pengalaman dia paling banyak ketika di Argentina, dan satu-satunya pengalamannya melatih klub Eropa adalah kala menjadi pelatih klub semenjana Italia, Catania pada 2011.

Rekam jejaknya di Eropa dulu hanya bertahan setengah musim sebelum kembali ke mantan klub yang dulu ia latih, Racing Club pada pertengahan tahun 2011 itu. Dan baru pada Desember 2011 dia ditunjuk oleh Atletico untuk menggantikan Gregorio Manzano yang dianggap gagal oleh manajemen setelah serangkaian hasil buruk Atleti dibawah kendali Manzano.

Dia pun ditunjuk bukan karena track record selama karirnya menjadi pelatih, namun lebih karena kedekatan sebagai mantan pemain Atletico, namun tak disangka justru dibawah asuhannya itulah Atletico berubah tidak hanya menjadi batu sandungan, namun menjadi pembunuh dua kutub utama sepakbola Spanyol, Madrid dan Barcelona.

Jika Dortmund mampu melumpuhkan salah satu klub terbaik dunia, Bayern Munich maka Atletico lebih hebat lagi dengan sekaligus membuat dua klub megabintang dan terbaik dunia sekelas Madrid dan Barcelona kelimpungan.

Di musim pertama dia raih gelar Europa League dengan mengalahkan sesama klub Spanyol, Athletic Bilbao 3-0 di final. Lalu musim selanjutnya (2012-2013) dia sukses mengantar Atletico kampiun Piala Super Eropa (mengalahkan juara Liga Champions 2011-2012, Chelsea) dan gelar Copa del Rey dengan membekuk rival sekota, Real Madrid.

Dan sudah tentu yang paling fenomenal adalah pada musim 2013-2014, Diego Simeone berhasil memimpin pasukannya merebut title juara La Liga dan secara mengejutkan berhasil melaju hingga partai Final Liga Champions sebelum kalah secara dramatis oleh Madrid.

Keberhasilan menjuarai liga dan melaju ke final kompetisi tertinggi Eropa adalah sesuatu yang sangat spesial bagi Atletico, apalagi jika melihat kualitas pemain dan reputasi mereka yang berada dibawah bayang-bayang Madrid dan Barcelona.

Namun kejelian Simeone meramu strategi dan karakter kerja keras yang dia terapkan sangat berpengaruh bagi skuadnya, dan itulah salah satu faktor yang membuat Atletico bermain luar biasa dan pantang menyerah sepanjang laga.

Dan dibawah sentuhan tangan dingin dia pula potensi pemain-pemain Atletico yang dulunya adalah pemain biasa saja dan tak terlalu menonjol berubah menjadi pemain papan atas seperti; Thibaut Courtois, Diego Godin, Joao Miranda, Juanfran, Koke, Arda Turan, Adrian, Raul Garcia, Filipe Luis hingga Diego Costa.

Jose Mourinho (saat di FC Porto), Jurgen Klopp saat melatih Dortmund dan Diego Simeone yang mampu mengangkat reputasi Atletico adalah bukti bahwa keberadaan manajer atau pelatih adalah penting bagi sebuah tim yang ingin meraih prestasi meski materi pemain tidaklah sehebat klub-klub besar Eropa lainnya.

Mereka memberi kita contoh; uang, reputasi, dan kualitas pemain saja belum tentu menjadi jaminan akan sebuah prestasi.

Diperlukan pula kejeniusan taktik strategi dan skill kepemimpinan yang hebat dari seorang pelatih agar bisa menjadikan sebuah tim  sebagai pemenang dan juara, dan ini lah yang membuat sepakbola menjadi permainan yang unpredictable game, karena tak selamanya kualitas pemain, reputasi dan uang selalu berbanding lurus dengan hasil di lapangan.

Sumber foto, mirror.co.uk

Image

Apakah Benar Belgia Pantas?

Juni 2009 mereka masih terpaku di posisi 71, akan tetapi saat ini Belgia secara mengejutkan menjadi tim teratas dalam ranking tim nasional yang dirilis FIFA berdasarkan tanggal 5 november 2015.

Pencapaian ini berkat performa stabil mereka selama menjalani kualifikasi Euro 2016, ditambah selama Piala Dunia 2014 mereka bermain baik.

Peringkat pertama dalam rangking FIFA adalah sejarah tersendiri yang sangat hebat bagi Belgia, apalagi mereka juga belum pernah memenangi gelar internasional, prestasi mereka pun belum secemerlang negeri sepakbola lain seperti Inggris, Argentina, Spanyol, Perancis atau Brazil. Jadi naiknya Belgia ke posisi puncak daftar rangking FIFA adalah suatu hal yang sangat menyita perhatian dunia sepakbola saat ini.

Jika ditelisik secara prestasi, naiknya Belgia memang bisa dipertanyakan, biasanya tim yang menjadi pemuncak daftar adalah tim yang baru saja menjuarai Piala Dunia atau Piala Eropa, masuk ke babak final, atau minimal stabil meraih prestasi tinggi di tiap kejuaraan internasional yang diikuti.

Meski belum pernah menjadi juara atau prestasi besar di ajang internasional akan tetapi secara kestabilan performa tim, Belgia memang sedang on form. Setelah sukses meraih posisi di perempat final Piala Dunia, keberhasilan mereka lolos ke Euro 2016 juga menjadi faktor yang membuat kenapa Belgia bisa naik ke peringkat satu tersebut.

Apalagi tim nasional Belgia memang sedang dalam “masa keemasan” dengan dihuni oleh pemain-pemain hebat bertalenta yang bermain di berbagai klub besar di Eropa.

Dulu kita memandang tim nasional Belgia hanya dengan sebelah mata, mereka bukanlah tim yang menjanjikan apalaga dikategorikan sebagai tim kuat di daratan Eropa. Pemain yang tenar pun sangat jarang, paling hanya duo Emile dan Mbo Mpenza (era 2000’an) dan itupun tidak terlalu cemerlang.

Bahkan sejak 2004 hingga 2012 mereka tidak pernah lolos ke Piala Eropa ataupun Piala Dunia, dan barulah pada 2014 mereka lolos ke ajang besar seperti Piala Dunia dan sukses mencapai babak perempat final.

Dari segi kualitas pemain, mereka jelas kalah dengan negara tetangga Belanda yang di setiap ajang internasional masuk dalam bursa kandidat juara. Namun itu dulu, saat ini Belgia lebih superior dibanding Belanda dari segi kualitas pemain dan itupun terbukti dengan lolosnya Belgia ke Euro 2016 Perancis, sedangkan Belanda harus terima nasib menonton tetangganya yang dulu inferior, namun sekarang lebih hebat dari mereka sendiri.

         Mulai dari sektor paling belakang, penjaga gawang Belgia saat ini dikuasai oleh Thibaut Courtois. Pemain yang menjadi andalan Chelsea ini memang masih muda akan tetapi kaya pengalaman. Dia pernah menjuarai Liga Spanyol, Copa del Rey, Liga Inggris dan bahkan pernah bermain di final Liga Champions.

Tentu dia adalah aset berharga bagi masa depan Chelsea dan Belgia. Courtois mendapat pesaing terkuat dalam diri Simon Mignolet, kiper nomor satu Liverpool. Dia juga bermain baik untuk The Kop, dan akan membuat Courtois selalu waspada dan menjaga konsistensi permainan demi tetap menjadi andalan di sektor vital ini.

Belum lagi masih ada nama kiper veteran Jean-Francois Gillet (dari Machelen) yang pernah malang melintang di Serie A dan terhitung masih mumpuni meski usianya sudah tidak lagi muda.

         Untuk lini belakang, Belgia dihuni bermacam bek berkualitas. Bek tengah dihuni pemain yang sangat kokoh, yaitu Vincent Kompany. Kapten Manchester City sekaligus kapten tim Belgia adalah batu karang dilini belakang yang akan membuat pemain lawan susah menembus pertahanan Belgia.

Selain Kompany ada sosok duo Tottenham Hotspurs, Jan Vertonghen dan Toby Alderweireld yang bermain baik disana. Selain itu ada mantan kapten Arsenal yang kini berseragam Barcelona, Thomas Vermaelen, kualitasnya masih ada meski sering cedera beberapa musim akhir ini.

Belum lagi ada nama pemain Dedryck Boyata mantan pemain Manchester City yang sekarang bermain di Glasgow Celtic dan pemain muda Jason Denayer, yang kini bermain di Galatasaray.

Untuk pos bek kanan ada Louis Pedro Cavanda meski hanya bermain di Trabzonspor, dia pernah menjadi andalan Lazio, ditambah Anthony Vanden Borre (Anderlecht) dan Thomas Meunier (Club Brugge), belum lagi Alderweireld juga bisa dimainkan sebagai bek kanan. Untuk posisi bek kiri ada nama pemain West Bromwich Albion, Sebastien Pocognoli dan adik Romelu Lukaku, Jordan Lukaku (Oostende). Untuk bek kiri juga bisa memakai Vermaelen, Alderwiereld dan Vertonghen di posisi ini.

Lini tengah Belgia lah yang menjadi kunci bagaimana mereka bermain baik, disini berjejal pemain berkualitas yang membuat Marc Wilmots tidak kesulitan menerapkan strateginya. Mulai dari gelandang bertahan, ada nama gelandang keturunan Indonesia, Radja Nainggolan.

Gelandang berstamina kuda ini mempunyai tugas memotong aliran serangan lawan, namun dia juga dibekali kemampuan memberi umpan yang baik dan agresifitas tinggi, sehingga dia juga bisa bermain sebagai box-to-box midfielder.

Gelandang lain adalah Axel Witsel, naturalnya dia adalah gelandang sentral, namun dia dibekali kreatifitas yang baik sehingga mampu berperan sebagai ­deep-playmaker, sehingga wajar apabila pemain Zenit St. Petersburg diincar klub top Eropa seperti AC Milan, Chelsea, dan Real Madrid.

Ada juga nama gelandang eksentrik Manchester United, Marouane Fellaini. Fisiknya yang menjulang dan versatilitasnya bermain di pos gelandang bertahan, gelandang tengah, gelandang serang dan bahkan menjadi striker sangat berguna bagi Belgia. Lalu ada nama Steven Defour, mantan pemain FC Porto yang kini berada di Anderlecht yang juga bisa dikedepankan sebagai pilihan di lini tengah.

Untuk posisi attacking midfielder dan winger, Belgia sangat beruntung karena pemain di posisi-posisi tersebut sangat berkualitas. Yang paling menjadi perhatian adalah Eden Hazard, dia lah yang menjadi “metronom” inti permainan The Red Devils, julukan Belgia.

Pemain dengan kualitas terbaik di tim nasional Belgia saat ini adalah Hazard, dengan kecepatan, eksplosifitas, dribble, passing, akselerasi dan kemampuannya mencetak gol, dialah pemimpin Belgia dari segi teknis permainan, apalagi dia bisa dipasang sebagai gelandang serang atau pun sayap.

Pemain yang kemampuannya mendekati Hazard adalah Kevin De Bruyne, teknik dia bagus apalagi dia tipe gelandang serang yang mampu mengkreasi peluang dengan passing akuratnya, sehingga pemain Manchester City ini juga merupakan bagian penting bagi Belgia.

Lalu ada nama Moussa Dembele dari Tottenham yang bisa bermain disemua posisi lini tengah hingga lini depan yang tentu sangat menguntungkan bagi Marc Wilmots. Selain itu ada nama sayap-sayap eksplosif lain seperti Yannick Ferreira-Carrasco (Atletico Madrid), Kevin Mirallas (Everton), Nacer Chadli (Tottenham), Dries Martens (Napoli), tiga youngster; Adnan Januzaj (Manchester United), Youri Tielemans dan Dennis Praet (Anderlecht) yang bisa diandalkan sebagai sayap dan gelandang serang.

Posisi penggedor gawang lawan juga dahsyat, ada duo ujung tombak Merseyside; Romelu Lukaku dan Christian Benteke. Mereka berdua adalah penyerang yang bertubuh besar dan jago dalam duel udara.

Mereka bersaing satu sama lain untuk menjadi pilihan utama di tim nasional Belgia, apalagi mereka membela dua kubu yang berseberangan dan menjadi rival abadi, Lukaku di Everton dan Benteke di Liverpool.

Jadilah persaingan mereka untuk merebut posisi sebagai striker utama Belgia akan semakin panas karena mereka juga membela klub yang saling bermusuhan satu sama lain. Untuk opsi lain di lini depan ada nama Divock Origi (Liverpool), namun dia tidak terlalu menonjol dan hanya menjadi pelapis di Liverpool. Selain itu, pos depan juga bisa diisi oleh Marouane Fellaini atau Mousa Dembele, yang mempunyai versatilitas tinggi.

Membludaknya talenta hebat di tim nasional Belgia juga tak bisa dilepaskan dari peran klub-klub Liga Belanda.

Memang wajar apabila banyak klub Belanda mengambil pemain muda dari Belgia, mengingat dua negara itu bersebelahan dan orang-orang Belgia juga bisa berbahasa Belanda, sehingga adaptasi bisa lebih cepat karena kultur dua negara itu pun tidak jauh berbeda.

Akan tetapi ini menjadi blunder bagi sepakbola Belanda itu sendiri, apalagi ketika pemain-pemain Belgia mampu menunjukkan penampilan yang memikat dan dibeli klub besar Eropa.

Contohnya adalah Jan Vertonghen, Toby Alderweireld, Thomas Vermaelen, Nacer Chadli, Mousa Dembele, dan Dries Martens, nama mereka diminati klub besar Eropa sejak menapaki karir di Belanda.

 Sehingga kualitas tim nasional Belgia akan naik meski Liga di Belgia itu sendiri tidak terlalu bagus dibanding Eredivisie.

Artinya klub-klub Belanda seperti Ajax, PSV, Twente dan Feyenoord justru berperan dalam peningkatan kualitas tim nasional Belgia dengan banyak mengambil pemain dari negara tetangga mereka tersebut dan popularitas Belgia sebagai negeri penghasil pemain muda berkualitas pun semakin terdongkrak.

Dengan semakin terkenalnya Belgia sebagai negeri pemain muda berkualitas, membuat klub-klub Eropa juga tak jarang untuk langsung mengarahkan pandangannya ke Liga Belgia tanpa harus melalui Liga Belanda, sehingga saat ini banyak juga pemain muda dari Liga Belgia yang direkrut oleh klub-klub Eropa.

Seperti perpindahan Courtois, Fellaini, Witsel, Hazard dan De Bryune yang langsung menuju klub besar Eropa tanpa bermain di Belanda terlebih dahulu.

Sebuah ironi, disaat tim nasional Belgia berprestasi karena ada faktor “bantuan” klub-klub Belanda, tim nasional Belanda sendiri malah mengalami penurunan kualitas, karena pemain-pemainnya yang tidak terlalu kompetitif dan sebagian besar tidak bermain di klub besar Eropa (sudah dibahas di artikel sebelumnya, lihat juga artikel “Dutchman yang “Tenggelam”) dan prestasi Belgia tentu adalah kesegaran tersendiri bagi pecinta sepakbola.

Munculnya tim “baru” yang berkualitas ditataran sepakbola Eropa akan membuat persaingan di Euro 2016 nanti semakin menarik.

Belgia saat ini sedang dalam masa terkuatnya dengan dihuni berbagai pemain andalan di klub-klub besar Eropa, karena memang benar bahwa Belgia sedang dalam masa “keemasan”, mari kita tunggu gebrakan apa yang akan mereka buat di Euro nanti, masuk semifinal? Final? Ataukah mampu menjadi juara? Patut kita saksikan dengan seksama aksi Hazard dan kawan-kawan di Euro 2016 nanti.

Foto dari isportimes.com