Image

Wayne Rooney; Rekor, Kehampaan dan Berkurangnya Loyalitas Sepakbola Kini

Bagi pendukung Manchester United, nama Wayne Rooney sudah tentu masuk daftar idola yang dielu-elukan. Pemain kelahiran Liverpool, 24 Oktober 1985 ini juga menyandang status kapten klub sejak beberapa tahun terakhir. Tidak hanya di United, Rooney juga masih didaulat sebagai kapten tim nasional Inggris hingga kini.

Terkait Rooney, sudah pasti kalau ban kapten yang melingkar di lengannya adalah bukti bahwa dia, bukan pemain sembarangan. Rekor dari catatan gol fantastis sukses dia bukukan baik itu bersama Manchester United atau pun The Three Lions.

Gol penyama kedudukan di menit-menit akhir ke gawang Stoke City, 21 Januari lalu tak hanya menyelamatkan timnya dari kekalahan, namun sekaligus menjadikan Rooney sebagai top skor sepanjang masa Manchester United dengan 250 gol.

Golnya itu sudah cukup untuk melampaui 249 gol milik legenda Sir Bobby Charlton. Di timnas Inggris idem ditto, jumlah 53 gol miliknya adalah yang tertinggi dari semua pemain yang pernah bermain bagi skuad The Three Lions.

Dia sendiri sudah mulai sering menjadi andalan MU dan Inggris sejak tahun 2004. Kenapa Rooney mencetak gol yang banyak, hal ini tidak lepas dari posisinya sebagai penyerang utama Manchester United dan Inggris dalam satu dekade terkahir. Lain daripada itu, memecahkan rekor gol terbanyak di klub sekelas MU dan timnas seperti Inggris bukanlah perkara yang setiap pemain bisa lakukan.

Ditambah banyak gelar yang ia raih bersama klubnya seperti Liga Champions, Premier League atau FA Cup, maka dari itu bisalah kita sebut bahwa Wayne Rooney, sudah pantas dikatakan sebagai “legenda”, walau belum pensiun. Meski ditataran negaranya sendiri, dia belum memberi gelar apa-apa untuk The Jack Union, julukan timnas Inggris.

Pujian mengalir deras tidak hanya dari orang yang terkait dengan Manchester United, bahkan dari Jack Wilshere, pemain Arsenal yang kini dipinjam Bournemouth itu menyampaikan selamat atas rekor Rooney melalui sosial media Instagram. Pecahnya rekor yang telah lama dipegang legenda Bobby Charlton oleh kapten Rooney, tentu menjadi suka cita tersendiri bagi fans MU dimanapun mereka berada.

Namun, disisi lain walau ada rekor baru yang tercipta, justru sebenarnya hal itu datang di waktu yang kurang tepat. Rooney tengah disorot karena performa inkonsisten yang ia sajikan beberapa tahun terakhir. Sehingga meski rekor baru ini tercipta, ada sedikit kehampaan akibat performa Rooney yang tidak stabil, khususnya dalam hal mencetak gol, apalagi standar kehebatan striker dilihat dari kemampuannya menjebol jala lawan.

Performa labil Rooney dalam mencetak gol bisa dilihat dari statistik, yang berdasarkan situs whoscored.com, Rooney di Premier League hanya mengemas masing-masing 12 dan 8 gol di dua musim terakhir. Musim ini pun dia baru dua kali menjebol gawang tim lawan di Premier League, termasuk gol ke gawang Stoke.

Penurunan ketajaman Rooney, mungkin sedikit dipengaruhi pergeseran posisi yang lebih kebelakang. Terlebih dua musim sebelum ini, ketika Van Gaal menduduki kursi pelatih United, Rooney seringkali ditarik kedalam. Tidak cuma menjadi gelandang serang atau gelandang tengah, bahkan hingga gelandang bertahan pernah diperankan oleh pemain dengan panggilan Wazza ini.

Apakah merosotnya Rooney memang benar akibat ulah Van Gaal yang menjadikannya gelandang atau memang dia sendiri sudah mengalami penurunan performa? Karena sering menjadi gelandang, bahkan hingga berposisi yang sangat defensif tentu akan mengurangi insting ketajaman Rooney merobek gawang lawan.

Tetapi statistik menjadi bukti, Rooney tidak menurun, hanya performa dia menyesuaikan dengan posisi yang ia emban ketika di lapangan. Kalau parameter yang dipakai yaitu performa, sebenarnya tidak terlalu buruk. Ketika sering menjadi gelandang (dua tahun era Van Gaal), Rooney punya presentase akurasi umpan 83,9% dan tekel 1,05 perlaga. Rooney juga punya catatan stabil 5 dan 6 dalam hal assist di dua musim terkahir ini di Premier League.

Bisa dibilang kualitas Rooney belum habis, hanya dia menyesuaikan performa sesuai dengan posisi yang dijalani. Jika ia masih dipercaya menjadi juru gedor utama, barangkali merayakan rekor sebagai all-time goalscorer untuk Manchester United akan terasa lebih spesial bagi dirinya, apabila dia tetap konsisten tajam dalam mencetak gol.

Pencapaian hebat Rooney juga menjadi pertanda berakhirnya era pemain besi Premier League. Dalam bahasa penulis, besi adalah suatu yang bisa awet dan bertahan lama. Maka diibaratkan “pemain besi” itu adalah dia yang bertahan lama di sebuah klub, tak lain karena loyalitas yang tinggi. Steven Gerrard yang pergi dari Liverpool atau Frank Lampard yang merantau keluar dari Chelsea, beberapa contoh pemain besi yang sudah pergi dari Premier League.

Lampard, Gerrard atau Rooney disamping menjadi ikon Premier League medio 2000an, mereka juga menjadi perlambang kesetiaan pemain terhadap klubnya. Hal inilah yang semakin susah dicari di zaman ini. Sepakbola yang sudah tidak ada bedanya dengan ajang cari uang saja, membuat loyalitas pemain dipertanyakan. Semakin sulit mencari pemain hebat dengan loyalitas tinggi belakangan ini. John Terry yang sudah melekat sebagai salah satu ikon The Blues pun akan meninggalkan Chelsea musim panas 2017 ini.

Loyalitas pemain bintang bisa tergadaikan apabila ada uang yang menjadi iming-iming. Terlebih adanya Tiongkok, yang berani jor-joran mengeluarkan uang. Pergi ke Tiongkok pun kini seakan sudah mulai menjadi tren pemain-pemain dari liga-liga besar di Eropa.

Masih betahnya Rooney di Teathre of Dreams, setidaknya hingga kini patut diapresiasi. Meski Rooney sedang tidak bagus, menuju senja karir dan di kritik habis-habisan, dia tetap mampu mengkir rekor hebat. Lalu dia pun menjadi lambang loyalitas pemain bintang, yang kini seakan sudah jadi barang langka.

Setidaknya masih ada nama besar seperti Rooney ditambah Michael Carrick di MU dan John Terry (Chelsea) musim ini, dapat menunjukkan sepakbola tidak selamanya bisa dimainkan uang, masih ada rasa kesetiaan tinggi, khususnya di Premier League. Jika pemain-pemain ini tidak loyal, barangkali mereka sudah hijrah ke China dengan gaji yang berlipat-lipat dari yang mereka dapat di Inggris.

Itulah sedikit tentang Rooney, andai dia sedang ganas-ganasnya mencetak gol, mungkin terciptanya rekor gol terbanyak di Manchester United akan terasa lebih indah. Namun meski ada sedikit kehampaan dari rekor tersebut, menuanya Rooney bisa jadi menjadi pertanda pamungkas, akan berkahirnya sebuah era “pemain besi” di Premier League.

Foto dari The Guardian

*Statistik angka dari Opta

 

Advertisements

Dua Raksasa

Spanyol sedang dalam masa kejayaan sepakbola, dalam dekade belakangan ini baik itu tim nasional ataupun klub asal Spanyol sama-sama mampu mendominasi Eropa atau bahkan juga dunia.

Tim nasional Spanyol menjuarai Euro 2008, Piala Dunia 2010 dan Euro 2012, tidak ada tim nasional lain yang mampu menyamai rekor juara beruntun seperti itu dimanapun. Sejak 2006 hingga 2016 (sudah 10 musim terakhir ini), sudah 6 kali pula Liga Champions dikuasai tim dari Spanyol dengan rincian; Barcelona 4 dan Real Madrid 2 juara.

Begitu juga di kompetisi kasta kedua, Europa League dimana Spanyol terlalu tangguh untuk tim dari negara lain, tercatat sejak musim 2005-2006 hingga 2015-2016, tujuh kali yang menjadi juara adalah klub Spanyol. Atletico Madrid dua kali sementara Sevilla lima kali yang bahkan tiga dari lima trofi tersebut diraih dalam tiga musim akhir ini. Luar biasa, Spanyol benar-benar dalam puncak kejayaan.

Apa yang menjadikan Spanyol begitu menkutkan dalam dunia sepakbola akhir-akhir ini? Jawabannya tidak lain karena duo Clasico, Real Madrid dan Barcelona, persaingan antar rival abadi penuh sejarah ini menjadikan sepakbola Spanyol begitu hebat. Harus diakui, Madrid dan Barca adalah dua tim terbaik dunia, kerja keras dua tim tersebut untuk selalu mendominasi satu sama lain berdampak positif bagi Spanyol.

Pemain berkualitas bintang dunia selalu hadir mengisi skuad kedua tim tersebut, keberadaan pemain Spanyol di dua tim tersebut juga menguntungkan tim nasional Spanyol. Ketika menjuarai Euro 2008, Euro 2012 dan Piala Dunia 2010 juga berkat keberadaan pemain-pemain dari dua tim ini.

Imbas lain adalah meningkatnya level permainan tim lain diluar El Clasico, tim seperti Atletico, Sevilla, Villareal, dan tim-tim lain saling berusaha sekuat tenaga untuk mengganggu kenyaman Madrid dan Barcelona.

Hal itu justru tidak terasa membuat banyak tim Spanyol lain mengalami kenaikan level kualitas. Bersaing dengan dua tim yang “terbaik dunia” di liga, membuat mereka mau tidak mau harus terus meningkat secara kualitas jika tidak ingin hanya menjadi penonton di liga. Dampaknya begitu terasa, meski di liga hanya Atletico yang mampu juara selain Madrid-Barca dalam kurum 10 tahun ini dan itupun hanya sekali (musim 2013-2014). Tetapi peningkatan level tim Spanyol diluar Madrid-Barca terlihat ketika beraksi di kompetisi Eropa beberapa tahun terakhir.

Atletico bisa muncul dua kali di final Liga Champions dalam tiga tahun terkahir, tentu ini pencapaian luar biasa bagi klub seperti Atletico. Terkurung dalam bayang-bayang El Clasico di La Liga, tak membuat nyali Atleti di Liga Champions ikut menciut. Sevilla juga begitu, meski jarang finis di peringkat empat besar (zona Liga Champions) dalam 10 tahun terakhir, klub Andalusia tersebut sudah menjadi raja Liga Eropa selama tiga musim ini berturut-turut, rekor!

Setidaknya dalam lima musim terakhir, hampir selalu ada wakil Spanyol di semifinal kejuaraan Eropa bahkan hingga ke final, baik itu Liga Champions atau Liga Eropa. Tren ini menjadi bukti, klub dari La Liga memang lebih bagus daripada kompetisi negara lain, bahkan lebih baik dari Premier League yang disebut-sebut sebagai liga dengan klub-klub terbaik di dunia.

Sudah terbukti bahwa klub asal Spanyol paling superior jika bermain di pentas Eropa dan disadari atau tidak kualitas mereka terkerek naik karena mau tidak mau dengan penuh tenaga harus mengimbangi kualitas Madrid-Barca, yang memang tiada tandingnya di liga, jadi ketika klub Spanyol tersebut bertemu klub negara lain yang bahkan secara reputasi lebih besar, mereka mampu mengimbangi dan bahkan mengalahkan.

Musim lalu contohnya, Atletico mampu mengalahkan Munchen yang notabene disebut sudah satu level dengan Madrid-Barca, sedangkan Sevilla mengubur impian Liverpool di Liga Eropa, padahal reputasi Liverpool jauh lebih diatas dari Sevilla.

Efek persaingan di liga dengan Madrid-Barca terbukti berdampak signifikan bagi klub Spanyol lain, meski mereka babak belur di liga ternyata ketika bertanding di Eropa, kualitas dan mentalitas mereka mampu menandingi dan bahkan mengalahkan tim-tim kuat di Eropa karena “sudah terbiasa” berjibaku melawan dua tim terbaik dunia di liga sendiri.

Bahkan efek dua klub ini benar-benar meresap di Spanyol, jika ada klub mempunyai nama “real” dan atau mempunyai lambang mahkota di logo-nya, dapat dipastikan klub itu adalah klub pendukung kerajaan seperti Real Madrid. Jika ada klub berlogo “belang-belang” maka itu adalah klub yang berideologi pada kemerdekaan suku-suku dari kerajaan, klub dari Basque, Valencia, dan paling vokal dalam hal ini tentu klub asal Catalan paling sukses dekade ini, Barcelona.

Kembali ke persaingan juara, keberadaan Madrid-Barca membuat La Liga terasa lumayan membosankan. Namun hal ini dapat dimaklumi karena kesenjangan tersebut bukan karena blunder, inkonsistensi atau atau kemalasan klub lain berbenah, hal ini lebih karena perbedaan kualitas yang terlalu jauh antara Madrid-Barca dengan klub Spanyol lain.

Selain mempunyai tradisi kuat, pendapatan kedua klub tersebut juga sangat tinggi dibandingkan klub lain, maka dari tahun ke tahun makin kuat sajalah materi pemain Madrid-Barca karena kekuatan ekonomi duo ini tidak tertandingi klub Spanyol lain.

Setiap musim yang muncul dalam prediksi berbagai media adalah siapa yang akan juara, Madrid atau Barca? Klub lain seperti hanya ditakdirkan maksimal hanya untuk merebut jatah tiket ke Eropa dan tidak untuk juara liga, paling hanya Atletico yang punya potensi mengejutkan, namun kekuatan mereka sering digerus, karena seringnya Atletico tergoda menjual pemain bintangnya.

Musim ini juga tidak banyak berubah, Madrid-Barca masih terlalu kuat bagi klub lain, hal itu dapat dilihat dari Atlas-Bajas (lalu lintas transfer pemain) musim panas ini. Barcelona sangat jor-joran membelanjakan uang-nya, kedatangan Paco Alcacer, Andre Gomes, Denis Suarez, Lucas Digne, Samuel Umtiti, dan Jasper Cillessen menghabiskan lebih dari 100 juta euro.

Yang menjadi pertanyaan, tetaspi apakah terlalu mahal untuk hanya sekedar dijadikan pelapis bagi pemain inti? Alcacer bermain ketika salah satu dari trio MSN tidak bermain, Denis Suarez dan Gomes akan bermain ketika Iniesta atau Rakitic tidak dapat merumput dan juga masih ada Arda Turan yang bisa menjadi pelapis MSN dan Iniesta-Rakitic, Digne sebagai pelapis Jordi Alba, Umtiti menjadi pelapis duet bek tengah Mascherano-Pique dan Cillessen pilihan nomor dua dibawah mistar setelah Marc-Andre Ter Stegen. Memang mahal bagi pemain yang diproyeksikan sebagai pelapis tim utama, namun  ini menunjukkan bahwa Barca ingin mempunyai skuad yang dalam dengan materi tidak terlalu jauh jarak kualitasnya antara pemain inti dan cadangan.

Madrid musim ini tidak seperti biasa, uang yang mereka keluarkan sangat sedikit, 30 juta euro saja. Ada apa dengan Madrid? Padahal mereka biasanya boros dalam bursa transfer, tetapi musim ini mereka terhitung irit sekali. Uang 30 juta euro praktis sekali habis digunakan untuk mengaktifkan klausul pembelian mantan alumni cantera Madrid yang dijual ke Juventus dua tahun lalu, Alvaro Morata. Transfer lain adalah Marco Asensio, pemain muda yang musim lalu dipinjamkan ke Espanyol, sebelumnya dia dibeli dari Mallorca pada 2014.

Apakah gejala aneh Madrid di bursa transfer mungkin terkait dengan embargo transfer yang menghukum mereka? Namun itu sebenarnya bukan alasan, karena musim panas ini hukuman tersebut belum dilaksanakan, dan efektif baru akan terjadi pada dua periode transfer mendatang, seharusnya musim panas ini Madrid masih bisa belanja banyak, namun ternyata tidak.

Walau tanpa banyak pemain baru, kekuatan Madrid masih tetap besar, trio BBC masih dalam usia emas, Modric, Kroos, dan Ramos juga masih menampilkan performa terbaik, tambahan pemain muda macam Morata dan Asensio akan memperdalam kekuatan tim.

Klub Spanyol lain juga ikut memperkuat tim masing-masing, Atletico sibuk dalam hal ini. Kevin Gameiro, Nico Gaitan dan Sime Vrsaljko menjadi transfer mahal ke Vicente Calderon, Villareal membeli mantan wonderkid Alexandre Pato, dua pemain muda potensial Italia; Roberto Soriano dan Nicola Sansone akan menjajal petualangan baru di El Madrigal.

Sevilla yang meski kehilangan banyak pemain penting, melalui kecermatan direktur olahraga Monchi, bisa menghasilkan transfer bagus untuk dimaksimalkan pelatih baru, Jorge Sampaoli. Franco Vazquez, Luciano Vietto, Pablo Sarabia, Paulo Ganso, Wissam Ben Yadder, Hiroshi Kiyotake, Samir Nasri, dan Salvatore Sirigu menjadi beberapa transfer brilian Sevilla musim ini.

Valencia yang terpuruk musim lalu mencoba kembali bangkit dengan meminjam Eliaquim Mangala, Mario Suarez, Ezequiel Garay, dan Munir El Haddadi, tak lupa mereka juga telah meyakinkan deputi Cristiano Ronaldo di tim nasional Portugal, Luis Carlos Almeida da Cunha “Nani” untuk bergabung musim ini.

Klub kecil juga ikut bergeliat, seperti dua nama besar seperti Giuseppe Rossi dan Kevin-Prince Boateng yang mau bermain di Spanyol. Rossi kembali ke La Liga dengan menerima tawaran dari Celta Vigo, sementara Boateng memiliki destinasi karir baru di klub asal kepulauan Canaria, UD Las Palmas. Semakin gemerlap La Liga musim ini, ya setidaknya dari dimensi transfer pemain menunjukkan hal tersebut.

Tetapi jika berbicara juara liga, jangan jauh-jauh dari Madrid-Barca, namun patut ditunggu apakah ada kejutan musim ini? Semoga saja ada, Atletico atau mungkin klub lain, siapa tahu hal itu benar-benar terjadi diakhir musim nanti, hanya keajaiban yang akan membantu itu terwujud.