Image

Menjadi Pelatih Bola? Mudah.

Bagi yang benar-benar suka dengan sepakbola, pastilah tau game bernama Football Manager. Dalam permainan virtual yang umumnya di PC ini, anda akan merasakan sensasi seakan-akan anda menjadi pelatih sepakbola sesungguhnya. Ya, dalam game yang dikembangkan oleh SEGA ini anda tidak hanya mengurusi taktik bermain atau menggonta-ganti pemain saja.

Lebih dari itu anda bisa melakukan transfer pemain, mengembangkan pemain akademi, dan merekut staf kepelatihan termasuk fisioterapi, juga mengontrak scout (pemandu bakat) pun bisa anda lakukan sendiri. Masih kurang?

Anda bisa juga berkomunikasi dengan manajemen klub perihal meminta budget transfer dinaikkan, mengubah pola perekrutan pemain junior, sampai mengajukan renovasi dan bahkan membuat stadion baru! Anda benar-benar menjadi super manager di Football Manager.

Football Manager memang memuaskan hasrat, terutama bagi seseorang yang ingin merasakan menjadi manajer di sebuah klub, apalagi anda bisa melatih klub besar secara langsung dari awal ketika memulai game ini.

Menghabiskan waktu berjam-jam hanya untuk menentukan strategi permainan, memonitor player’s development, atau memantau harga pemain yang diincar rasanya tetap senang-senang saja.

Tetapi lebih menyenangkan lagi apabila kita memulai dengan berjuang menggunakan klub kecil dan mampu membawa klub itu juara dimana-mana, kepuasan dan kebanggan sudah pasti bercampur jadi satu.

Dalam FM, interaksi dibuat seperti kenyataan. Terdapatnya emosi-emosi yang berbeda tiap individu akan menentukan keberlangsungan permainan, ketika itu terjadi interaksi antar pelatih dengan pemain, dengan agen, dengan sesama pelatih ataupun dengan manajemen. Game ini begitu realistis menampilkan hal-hal yang seperti pada kenyataan. Segalanya yang anda inginkan sebagai pelatih sepakbola ada di dalam game Football Manager atau yang biasa disebut dengan FM ini.

Meski sudah dibuat senyata mungkin seperti kenyataan, pada akhirnya yang namanya permainan tetap saja permainan, bukan kenyataan. Menjadi pelatih sesungguhnya itu tidak semudah yang dilakukan di FM. Tekanan yang dirasakan pasti berbeda, interaksi yang terjadi antar elemen dalam sepakbola juga berbeda.

Menghadapi pemain dalam kenyataan tentu berbeda dari sekedar permainan. Persiapan dan intensitas dalam latihan juga berbeda jauh antara game dan kenyataan. Menjadi pelatih betulan, kita belum tentu bisa meminta ini itu segampang seperti di FM.

Berarti kesimpulannya, menjadi pelatih bola itu sangat mudah, tetapi dalam game. Sedangkan pada kenyataan, menjadi pelatih itu gampang-gampang susah atau mungkin lebih banyak susahnya daripada yang mudah-mudah.

Football Manager
Kini semua orang bisa jadi “pelatih”, bahkan “manajer”.

Di sisi lain ketika kita berbicara game, maka tidak lupa pula bahwa game itu mudah dimanipulasi alias bisa dimainkan dengan cara yang tidak fair. Dalam FM, pasti semua sudah tau ketika akan menjalani pertandingan kita akan save dulu. Jika menang kita lanjutkan game, dan jika imbang apalagi kalah, kadang-kadang kita loading ulang kan?

Nah, hal inilah yang tidak mungkin dalam kejadian nyata dunia kepelatihan yang memang riil. Satu pertandingan bisa sangat krusial dalam dunia nyata, sementara dalam permainan PC hal ini bisa diutak-atik untuk memperoleh hasil yang diinginkan.

Menjadi pelatih sesungguhnya itu tidak semudah dalam permainan seperti FM. Namun setidaknya game ini bisa menjadi pelepas dahaga bagi orang yang sangat ingin merasakan sensasi “memberi instruksi” bagi para pemain dari pinggir lapangan. Meski itu hanya dari dimensi virtual game, yang bernama Football Manager.

Foto: CNN.com dan Football Manager

Advertisements

Hazard, “The Next” Juan Mata?

Musim 2014-2015 dilewati Chelsea dengan baik, mereka menjuarai English Premier League dibawah manajer Jose Mourinho, apalagi salah satu pemainnya memperoleh gelar PFA Player’s Player of the Year atau penghargaan pemain terbaik di Inggris oleh asosiasi pemain professional dan Premier League Player of the Season dari FA yang tak lain nama yang meraih gelar itu adalah Eden Hazard.

Ya, permainan spektakuler Hazard di musim itu sangat membantu Chelsea, berposisi sebagai winger ataupun juga bisa sebagai gelandang serang, kecepatan dribel dan akselerasinya ketika bermain sangat berbahaya bagi para bek lawan, apalagi ditambah kelihaian memberi assist dan mampu menjadi pemecah kebuntuan dengan mencetak gol, pantaslah jika penampilannya musim lalu diapresiasi dengan gelar sebagai pemain terbaik.

Lahir dengan nama lengkap Eden Michael Hazard di La Louviere, Belgia 7 januari 1991, darah sepakbola memang sudah mengalir alami menjadi bakatnya. Hazard dibesarkan dari keluarga pesepakbola, ayahnya yang bernama Thierry adalah pemain semi profesional yang bermain sebagai gelandang bertahan di La Louviere, Divisi Dua Liga Belgia.

Sedangkan ibunya bermain sebagai striker yang pernah bermain di Divisi Utama Liga Belgia Wanita, namun dia berhenti bermain bola setelah mengandung Eden kecil tiga bulan. Hazard mempunyai tiga adik yang semuanya adalah pesepakbola, adik pertama adalah Thorgan Hazard, yang sekarang bermain di Jerman bersama Borussia Moenchengladbach, adik kedua Kylian Hazard bermain di klub Hungaria, Ujpest, sedangkan adiknya yang terkahir Ethan Hazard masih berada di akademi Tubize.

Meski berasal dari Belgia, nama Hazard justru populer ketika berada di Perancis, bersama Lille OSC nama Hazard mulai dikenal banyak orang. Eden sendiri memulai karir sebagai pesepakbola saat usia empat tahun di klub amatir lokal daerahnya, Royal Stade Brainois, setelah itu pada 2003 dia pindah ke Tubize dan disinilah talentanya tercium pemandu bakat Lille ketika berlaga di sebuah turnamen lokal.

Pada 2005 dia diangkut ke Lille, menghabiskan waktu di akademi dua tahun dan meski sudah merasakan debut profesional tahun 2007, namun Hazard baru benar-benar menjadi bagian utama tim Lille pada musim 2008-2009, ketika itu pelatihnya adalah Rudi Garcia.

Musim-musim selanjutnya menit bermain Hazard semakin banyak dan perannya dalam permainan semakin besar, dan performa hebatnya mengakibatkan dia diganjar penghargaan pemain muda terbaik pada 2009 dan 2010.

Dia juga dua kali berturut-turut meraih penghargaan pemain terbaik di Perancis 2010-2011 dan 2011-2012, puncaknya adalah ketika membawa Lille meraih double winners dengan merengkuh juara Ligue 1 Chammpionat dan Coupe de France di musim 2010-2011.

Berdasarkan peningkatan performa dan konsistensi permainan, namanya pun menjadi rebutan banyak klub-klub besar Eropa, hingga akhirnya Chelsea berhasil meyakinkan Hazard untuk pindah ke London dengan biaya transfer sebesar 32 juta poundsterling.

Berada di klub sebesar Chelsea tentu adalah tantangan tersendiri bagi Hazard, beban sebagai pembelian yang mahal dan banyaknya pesaing di tim yang juga berkualitas tentu butuh usaha ekstra keras dari Hazard.

Namun meski begitu harga mahal Hazard memang terbukti dengan kualitasnya, dia mampu bersaing dan menjadi pemain kunci The Blues. Puncak permainan Hazard adalah musim lalu ketika ikut membawa Chelsea meraih gelar juara Liga Inggris dan menjadi pemain terbaik di Inggris musim lalu.

Setelah itu kemampuan dia pun mulai diperbandingkan dengan mega bintang Cristiano Ronaldo dan Lionel Messi oleh banyak pelatih dan pengamat sepakbola, jadi andai pada musim selanjutnya (2015-2016) dia mampu menjaga konsistensi atau bahkan menunjukkan peningkatan performa, anggapan banyak pengamat sepakbola bahwa skill Hazard sudah selevel Ronaldo dan Messi pun benar adanya, namun apa yang terjadi adalah kebalikannya.

Performa Hazard musim ini dibilang menurun drastis, entah apa yang terjadi dengan Hazard musim ini, dia seolah-olah tidak lagi menjadi “Hazardous things” bagi pemain lawan, aksi melewati bek musuh jarang sekali kita lihat, dribel dan umpan-umpannya tidak se-magis musim lalu.

Memang yang namanya pemain bagus selalu dikawal ketat oleh lawan dan terbukti dia adalah pemain yang paling sering dilanggar di Premier League, dan hal itu bahkan sudah dialami Hazard musim lalu.

Ini artinya peningkatan kewaspadaan pemain lawan terhadap Hazard semakin meningkat, tentunya Hazard harus lebih ekstra dalam bermain sembari menjaga fisiknya agar lebih kokoh dibanding musim lalu, dan peningkatan pengawasan terhadap kebugaran Hazard juga harus ditingkatkan oleh staf pelatih dan tim medis Chelsea untuk menjaga fisik Hazard.

Namun memang apa yang terjadi diawal musim ini memang tidak terlalu baik bagi Chelsea, mulai dari “hobi” Jose Mourinho yang selalu melakukan psy-war kepada Arsene Wenger, kemarahan The Special One kepada staf medis Eva Carneiro saat Hazard mendapat terjangan dalam laga melawan Swansea, gagalnya Chelsea meregenerasi lini belakang dengan membeli John Stones, transfer panic buying Pedro Rodriguez yang terbukti gagal, dan hasil minor saat Community Shield yang menular diawal musim liga membuat Chelsea berada dibawah tekanan.

Disaat kondisi seperti itu, peran bintang seperti Hazard sangat dibutuhkan, aksi-aksi briliannya dapat menginspirasi rekan setim untuk bereaksi positif terhadap hasil buruk diawal musim, akan tetapi performa Eden justru meredup, entah apa yang membuat performa Hazard seperti itu, padahal perubahan didalam tim tidaklah begitu besar sehingga perubahan permainan Chelsea tidak lah terlalu besar.

Lalu jika melihat faktor eksternal tim, peningkatan level waspada lawan ketika menghadapi Hazard juga pastinya sudah dipahami oleh Mourinho dan Hazard sendiri, sehingga kontra strategi untuk menyiasati hal itu pasti akan dilakukan.

Pertanyaannya adalah apakah ekspektasi yang besar terhadap Hazard begitu membebani mental sang pemain?

Atau konflik antara Mou dan Eva membuat Hazard khawatir terhadap penanganan cederanya tak maksimal andai suatu saat cedera, mengingat selama ini Eva lah yang merawat Hazard karena terjangan kasar pemain-pemain di liga? Atau karena siasat permainan Hazard untuk lebih menghindari terjangan lawan justru membuat keberaniannya berduel menurun dan berdampak dengan permainannya?

Atau karena taktik yang diterapkan Mourinho yang menekankan semua pemain supaya ikut membantu pertahanan berpengaruh besar bagi Hazard? Atau karena kedatangan pemain baru (Pedro)?

Atau justru karena tidak adanya pesaing yang “sepadan” di posisinya membuat permainannya menurun? Atau karena performa pemain lain seperti Cesc Fabregas, Oscar, Diego Costa, dan Nemanja Matic yang menurun ikut berpengaruh pada performa Hazard? Atau karena keinginan Mourinho menurunkan performa Hazard?

Semua hal diatas memang bisa mempengaruhi kinerja Hazard dalam bermain, namun beruntungnya musim ini baru awal bergulir dan kesempatan untuk memperbaiki performa di musim ini masih panjang baginya, kesempatan untuk menyelamatkan muka sebagai pemain terbaik Inggris musim lalu masih terbuka lebar.

Dia harus membalik keterpurukannya diawal musim menjadi penampilan impresif di semua laga musim ini dan sekaligus mengangkat performa Chelsea, jika tidak nasibnya akan seperti mantan rekan setimnya dulu di Chelsea, Juan Mata yang dibuang oleh Mourinho meski menjadi pilar utama yang sangat penting bagi permainan Chelsea.

Juan Mata dibeli dari Valencia (dengan harga 23 juta euro) pada 2011-2012 dan langsung menjadi pemain andalan The Pensioners. Mata bisa bermain sebagai pemain sayap maupun pengatur serangan bagi timnya, total 33 gol dan 58 assist dia sumbangkan selama berada di Chelsea yang menghasilkan gelar bergengsi seperti Piala FA, Liga Champions dan Liga Eropa.

Di Chelsea dia mempunyai peran penting sebagai playmaker tim, alur serangan tim bergantung pada kejeniusan Mata melepas umpan dan mengkreasi peluang, dan karena penampilan hebatnya tersebut dia dinobatkan sebagai pemain terbaik Chelsea berturut-turut yaitu pada musim 2011-2012 dan 2012-2013, dia juga masuk kedalam Premier League PFA Team of the Year 2012-2013.

          Seharusnya dengan pencapaian seperti itu membuat Mata menjadi andalan siapapun pelatih Chelsea, termasuk ketika Jose Mourinho masuk menggantikan Rafael Benitez musim 2013-2014. Akan tetapi diluar dugaan banyak pihak, alih-alih menjadikan trio Hazard-Oscar-Mata sebagai tumpuan bermain Chelsea, Mourinho justru membuat keputusan aneh membeli Willian Borges dari Shaktar Donetsk.

Dan rupanya pembelian Willian memang bermaksud untuk menggeser Mata dari tim inti dan menjadikan Oscar sebagai playmaker utama di Chelsea, dan Mata pun mulai sering dicadangkan di musim tersebut.

Mourinho berkelit bahwa alasannya mencadangkan Mata karena kemampuan bertahannya yang lebih buruk dari pada pemain depan lain, sehingga dia lebih memilih memainkan Hazard-Oscar-Willian/Schurrle sebagai gelandang penopang striker di musim tersebut, akhirnya Mata tersingkir dari tim utama.

Memang Juan Mata terlihat tidak klop dengan gaya permainan yang diusung Mourinho dimana dia menginstruksikan seluruh pemain mempunyai berkontribusi terhadap pertahanan, tidak ada pemain yang mendapat kebebasan, semua harus membantu pertahanan meskipun itu striker atau gelandang serang.

Gaya main itulah yang mematikan Mata, permainannya menurun, entah memang Mourinho yang menginginkan Mata seperti ini atau karena Mata kesulitan beradaptasi, namun dengan label pemain kelas dunia yang pernah menjuarai Liga Champions dan Piala Eropa serta kaya pengalaman seharusnya merubah gaya permainan dengan menambah sisi defensif tidaklah sulit bagi Mata.

Namun, musim ini “untung” bagi Hazard karena sekarang Chelsea sedang dalam tren yang negatif, jadi performa buruk yang Chelsea tunjukan lebih publik sasarkan kepada kesalahan Mourinho ketimbang individu pemain sehingga peluang Hazard untuk bangkit di musim ini masih sangat terbuka lebar.

Jalan satu-satunya Hazard untuk bangkit dari performa flop-nya adalah “mengangkat” kembali performa Chelsea menjadi stabil seperti musim lalu dengan aksi-aksi briliannya melewati lawan, memberi assist, maupun mencetak gol-gol yang dapat menginspirasi dan membangkitkan moral rekan-rekan tim lainnya. Atau tidak dia akan dibuang seperti Juan Mata meski dia adalah andalan tim.

Sumber gambar: chelseaseason.com