A Tough Challenge for Carlo Ancelotti and His Dynamic of Thoughts in Napoli

Carlo Ancelotti enjoys a successful career during his lifetime in football either as a footballer or football coach. His prominent peak as midfielder came at Milan during 80’s and 90’s with two scudetto and double Champions League titles. Since retired in 1992 and serving as an assistant coach for Italian national team until 1995, Ancelotti began his coaching career debut in Serie B side, Reggiana.

In his official debut as first team coach (1995-96) Ancelotti managed the Reggio Emilia-based club to achieved promotion into Serie A. Then only one season, Ancelotti signed for his former professional team as a footballer, Parma.

Carlo Ancelotti played under coach Arrigo Sacchi in Milan with his preferences of attacking football, 4-4-2, and obsession with spaces. Indeed, Ancelotti had inspired by former boss tactical mastermind in his approach as a football coach. During his reigns in Reggiana and Parma, Ancelotti succeeds with scheme 4-4-2 as well.

However, as a young coach who less experienced, Ancelotti so rigorous at the time. He gently forced the players to adjust in the 4-4-2 formation and ignored their potential. One figure who had been willingly sacrificed by Ancelotti it was Gianfranco Zola. He deployed as a left midfielder, despite naturally Zola was a creative attacking midfielder or trequartista.

Moreover, Ancelotti once turned down the chance for signing one of the best Italian players ever had, Roberto Baggio to Parma. Ancelotti thought the Divine Ponytail wouldn’t adjust to the team because there was no room for trequartista.

Unfortunately, Ancelotti’s obsession with only one tactical profile cost his career immediately. He was sacked by Parma in 1998 with no titles at all. The best achievement it was Serie A runner-up in the 1996-97 season.

The Dynamic of Thoughts

In his thesis as a final requirement for coaching qualification (1997) in Coverciano, Ancelotti wrote “Il Futuro Del Calcio: Piu Dinamicita” or “The Future of Football: More Dynamics.”

Consciously or not, essentially the Ancelotti’s thesis it was self-reflection on his tactical dynamics in future. From conventional and stuck with 4-4-2’s Sacchi, he has been reforming himself into the flexible and adaptive in approach as a football coach.

Since he was sacked by Parma in the middle of 1998, Ancelotti got himself to manage a big club in Italy, Juventus from early 1999 until summer 2001. Despite the Intertoto Cup was only his achievement in Juventus, Ancelotti had learned to established flexibility and adaptive approach at the time.

Ancelotti had combined the trio of Filippo Inzaghi, Alessandro Del Piero, and Zinedine Zidane up front under the formation; 3-4-1-2. Ancelotti chooses to pair Zidane and Del Piero together despite both players are trequartista. On the pitch, Del Piero drops to the center-left side and created attacking midfielders duo partnership alongside Zidane to support the goal poacher, Inzaghi.

What Ancelotti did to Del Piero and Zidane, might be intended to avoid the deja vu in Gianfranco Zola mismanaged. A gifted player who provides the fantasy for the game like Gianfranco Zola should be given proper role in the team.

Arrigo Sacchi (left) and his Inheritor, Carlo Ancelotti.

When Ancelotti coached Milan (2001-2009), his dynamic thought was discovered Andrea Pirlo’s role then. He knew Pirlo had great vision and passing ability as trequartista, despite lack speed and physical strength. Pirlo struggled to show his magic things when he got hard chased directly by the opposing defensive players.

So, Ancelotti thought Pirlo should be placed in front of Milan defender, then he could dictate attack with his passing skills from the deep line, as well as to freed him from pressure by opponent’s defensive players at the same time.

Andrea Pirlo famous role under Ancelotti era later called as deep-lying playmaker or regista. His positional play is the defensive midfielder, but the role isn’t only to give defensive efforts, but also initiate the attack from the deep line with his great vision and precise passing skills. Another Carletto legacy in Milan it was Christmas tree formation (4-3-2-1) or the advanced (4-3-1-2), which adopted by Italy in World Cup 2006 then.

The dynamic thoughts with flexibility and adaptative approach as a football coach also drove Ancelotti’s career history when he managed several big teams like Chelsea, Paris Saint-Germain, Madrid, and Bayern Muenchen.

In London, he opted to stand on Avram Grant’s (Jose Mourinho obviously) legacy in wide formation 4-3-3, after hearing what The Blues players preferences on the team tactic at the time. Carlo only changed the defensive oriented to be more balanced and effective on their players game mentalities.

In France capital city, Ancelotti continued Antoine Koumbare’s work on mixed Paris Saint-Germain squad between pre and post-Qatari reign since 2011.

When Real Madrid appointed him as entrenador in 2013, Carletto might have one of the best world class squad who nearly came to the peak at the time. Subsequently, he used the flexible tactically, more balances shift, and effectiveness either in defense, transition and attack to boost the stabilization in Madrid world-class squad quality. These Ancelotti work later became the cornerstone for Zinedine Zidane era.

However, Ancelotti’s time in Bayern (2016) was different from before. He totally changed the team mentalities from attacking and possession football fetish under Pep Guardiola to be more balanced and effective football.

A tough challenge: Napoli

Last two seasons, beautiful football in Napoli aren’t a strange view for us. However, Ancelotti couldn’t easy to re-establish what so-called that Sarriball principles. First, Carletto is not an attacking oriented football coach as well. In other hands, the whole Napoli squad needs more time in adapting to the new playing system under Ancelotti, despite the coach still retaining 4-3-3 formation.

Second, there was no Jorginho-esque anymore in Partenopei, a player who can distribute the ball like the BrazItaliano player. Instead, Carletto drop Captain Marek Hamsik to deploy him in regista role, because might too risky to place soon a newcomer like Fabian Ruiz or Amadou Diawara who needs more experiences in the first team.

Third, the gap in quality between the first team and their substitutes, mainly in the defensive area. Aged Raul Albiol, average Vlad Chiriches, stagnated Nikola Maksimovic and less experience Sebastiano Luperto aren’t enough supplies to be partnered and competed with Kalidou Koulibaly.

In other hands, to replace legend Christian Maggio and provide internal competition to Elseid Hysaj, Napoli only brought unknown footballer like Kevin Malcuit from Lille.

The only safe position is left back or goalkeeper. Faouzi Goulam return from the long-term injury means the Algerian will seize his place soon or later over the Portugal international player, Mario Rui. The same thing if wonderkid Alex Meret recovers from injury and ready to challenge Colombian international, David Ospina as portiere numero uno.

Ancelotti
Carlo Ancelotti in a training session at Napoli.

The quality of Napoli squad this season is slightly regressed. The additional players who proven with their qualities are Simone Verdi or David Ospina, others are just average or youngster.

Therefore undeniably, Ancelotti would be facing complicate circumstances, when he needs rotating the team week by week. Moreover, Napoli will feature in three competitions, especially in Serie A and Champions League. So, the squad qualities are important things as also quantities in the team.

Carlo Ancelotti almost often success to gained some achievements in every team he managed, despite he almost always had been sacked too in every team he managed before.

However, Carletto capabilities couldn’t be underestimating easily. He still remains as a coach who won three Champions League as well as the bunch of trophies in football countries like Italy, England, France, and Germany. Carlettto is a genuine top football coach after all.

This time, Carlo Ancelotti reputation as a football coach who has flexible and adaptive approach alongside with hugely successful career and achievements, would meet a tough challenge in Napoli. Subsequently, let us see how the dynamics of Don Carletto’s thoughts settle this challenge he has, could he answer this tough challenge in a good result?

(Writer: Haris Chaebar)

Photo sources: Carlo Ancelotti twitter, 101greatgoals.com, and elfutbolesinjusto.com

Advertisements

Derbi Klub “Panas” di Dunia

Makna pertandingan derbi bukan berarti hanya antar tim satu wilayah atau negara saja. Bahkan sudah mengalami peluasan hingga antar negara.

Derbi adalah pertadingan sepakbola yang bertensi tinggi dan pada umumnya disisipi faktor historis masa lalu. Intinya pertandingan antar tim yang punya sisi rivalitas tersendiri.

Pertandingan mana yang pantas disebut sebagai “derbi” paling panas di dunia ini? Mungkin dengan mudah orang akan menjawab El Clasico. Memang tidak salah, laga pertandingan yang mempertemukan Real Madrid v Barcelona memang yang paling dinantikan oleh dunia.

Maka setiap kali dua tim ini bertemu, tensi tinggi pertandingan pasti selalu muncul entah itu sebelum, saat dan sesudah laga.

Madrid selalu ingin unggul dari Barcelona dimana sebagai isyarat kerajaan Spanyol berjaya atas separatis, sedangkan Barcelona ingin selalu mengungguli Madrid sebagai wujud kemerdekaan atas tirani kerajaan.

Sebenarnya jika berbicara derbi, El Clasico bukan satu-satunya yang bersuhu “tinggi”. Di berbagai negara lain juga muncul rivalitas yang sebetulnya tidak kalah menegangkan dari El Clasico.

Namun tidak menyedot terlalu banyak perhatian, karena pemian-pemain yang ada tidak sementereng El Clasico, yang selalu menampilkan pertarungan antar pemain-pemain terbaik dunia.

Derbi hampir selalu berlangsung panas, keras dan tempo tinggi. Di Spanyol, selain El Clasico ada banyak derbi yang berlangsung.

Derbi Madrileno, mempertemukan Real v Atletico Madrid, Catalonia derbi antara Barcelona v Espanyol, derbi Andalusia yang menjadi ajang unjuk diri antar Sevilla v Real Betis dan masih banyak lagi.

Dibawah El Clasico, derbi Madrileno mungkin yang paling sengit di Spanyol, apalagi Real dan Atletico saling bersaing di level Spanyol hingga Eropa akhir-akhir ini.

Derbi Catalan tidak terlalu bergensi karena Espanyol selalu medioker beberapa tahun belakangan, Andalusia, meksi tidak melibatkan dua klub sebesar Madrid atau Barca, pasti laga Sevilla vs Betis selalu berjalan alot dan keras.

Pindah ke Inggris, disana ada banyak sekali derbi. North-West (Manchester United v Liverpool), Manchester Derby, London (Arsenal v Chelsea), North-London (Tottenham v Arsenal), Merseyside Derby, Tyne-Wear Derby (Sunderland vs Newcastle) dan masih banyak lagi derbi di Inggris, yang memang terkenal akan fanatisme masyarakatnya terhadap sepakbola.

Di Inggris, saking banyaknya derbi yang bergengsi, akan memanjakan para penikmat sepakbola. Tapi mungkin derbi yang paling menjadi sorotan di musim 2016/2017 adalah Manchester Derby.

Laga antara United v City ini menjadi yang paling ditunggu karena juga melibatkan rivalitas Mourinho dan Pep Guardiola. Selain itu, kedua tim juga sangat royal dalam menghabiskan uang untuk memecahkan rekor transfer pemain.

City membeli John Stones, lebih dari 50 juta poundsterling dan menjadi bek termahal dunia. United mengembalikan anak hilangnya, Paul Pogba dari Juventus sebesar 110 juta euro dan menjadi rekor transfer pemain termahal sepanjang sejarah. Selain Manchester, Merseyside juga tergolong derbi yang panas, apalagi letak stadion punya Liverpool dan Everton yang sangat berdekatan.

Sementara di Italia, ada derbi D’Italia antara Juve v Inter, derbi Della Madoninna (Milan v Inter), derbi Della Capitale (Roma v Lazio), derbi Della Mole yang mempertemukan Juve v Torino, derbi Della Lanterna (Genoa v Sampdoria) dan masih banyak lagi.

Diantara derbi tersebut, paling menarik minat adalah Milan v Inter. Meski gaungnya tidak seperti dahulu kala akibat Milan dan Inter yang tidak terlalu bagus beberapa tahun ini.

Jika melihat persaingang juara, laga Juve-Roma adalah yang paling prestise belakangan ini, namun belum ada julukan spesifik mengenai laga antar dua tim ini. Yang sering berjalan dengan keras dan panas justru antara Roma v Lazio.

Hampir disetiap derbi tim ibukota tersebut, pasti banyak kartu yang dicabut dari saku sang pengadil lapangan. Apalagi derbi Della Capitale dibumbui perbedaan pandangan ideologi kiri dan kanan antara Romanisti dan Laziale.

Selain di tiga negara sepakbola besar diatas, di Eropa banyak sekali derbi-derbi bertensi tinggi. Di Skotlandia ada Old Firm Derby, laga klasik antara Glasgow Celtic v Glasgow Rangers. Jerman menyajikan laga Der Klassiker antara Bayern vs Dortmund, di Belanda ada istilah de Grote Drie dalam sepakbola yang menggambarkan rivalitas segitiga: Ajax, PSV dan Feyenoord.

Di Portugal ada sebutan Os Três Grandes atau derbi tiga klub besar yang paling sukses yaitu FC Porto, Benfica dan Sporting CP. Sementara di negeri Napoleon, Perancis ada Le Classique dimana PSG vs Marseille bertemu.

PSG sebagai klubnya “aristokrat”, sedangkan Marseille mewakili “proletarian”. Dan masih banyak lagi derbi-derbi di Eropa yang tidak terhitung jumlahnya.

Amerika Selatan, di Argentina ada laga Superclasicos antara tim sekota Buenos Aires, River Plate v Boca Juniors yang selalu ketat dan sengit tiap kali mentas. Derbi ini memang begitu sengit, lantaran pemicu perselisihan sosio-kulturanya juga disertai perbedaan antara klubnya orang menengah keatas dan berbahasa sehari-hari Spanyol (River Plate) melawan klub kelas menengah kebawah dan berbahasa Italia (Boca Juniors).

Brasil punya banyak derbi, contohnya derbi Paulista; Corinthians v Palmeiras, San-São derby antara Santos v São Paulo, Choque-Rei antara Palmeiras v São Paulo, derbi Grenal; Gremio v Internacional dan masih banyak lagi.

Bahkan di Indonesia, juga ada laga derbi yang sangat menarik untuk ditonton. Contohnya derbi klasik Persija v Persib atau juga derbi Jawa Timur antara Persebaya v Arema.

Pertandingan derbi, dimanapun berada pasti akan sangat menarik sekali ditonton. Atmosfer dalam laga tersebut akan sangat berbeda dengan yang biasanya, karena mempertemukan dua tim yang punya rivalitas tersendiri.

Dengan keberadaan laga derbi-derbi tersebut, sepakbola menjadi semakin bergelora untuk dinikmati. Pertandingan yang berjalan keras dan bahkan cenderung kasar memang tak bisa dihindari dalam derbi karena setiap tim sangat bernafsu menagalahkan rivalnya. Namun, disitulah justru kenikmatan menikmati pertandingan yang sangat menguras fisik, mental dan emosi para pemain tersebut.

Friksi-friksi sering terjadi, baik sebelum, ketika ataupun sesudah laga. Tak hanya pemain, official dan suporter juga kadang ikut-ikutan terpancing suasana derbi.

Tetapi meski begitu, kita berharap bahwa apa yang ada di sepakbola ya tetaplah itu di sepakbola. Karena sepakbola itu sejatinya menyatukan, bukan memecah-belah. Because in football, rivals are rivals till the end, but not an enemies.

Foto dari forzaitalianfootball.com

Karir Unik Pesepakbola Setelah Pensiun

Menjadi pesepakbola profesional sangat didambakan oleh banyak orang. Ketika menjadi pebola profesional, ketenaran bisa kita rasakan andai mampu meraih puncak karir tertinggi. Meski begitu, punya pekerjaan dibidang olahraga seperti menjadi pesepakbola memang tidak menjamin setiap saat.

Maka dari itu, lazimnya ketika pesepakbola memutuskan pensiun, kemudian mereka tetap bekerja diruang lingkup olahraga yang tidak jauh-jauh dari sepakbola. Banyak pilihan bagi pensiunan pemain bola untuk tetap berkarya dalam dunia bola.

Mulai dari menjadi pelatih, komentator pertandingan, agen pemian, manajemen klub, mendirikan sekolah sepakbola, mendirikan klub bola, membeli klub bola, dan juga bisa masuk dunia politik organisasi sepakbola semacam UEFA atau FIFA. Semua ini bisa dilakukan oleh orang pensiunan dari dunia kulit bundar.

Hal tersebut lazim dilakukan, karena selain masih cinta dengan sepakbola, pengalaman dan nama pensiunan pebola yang kadung sudah melekat di ranahnya akan memudahkan dia dalam melanjutkan karir di dunia sepakbola, meski sudah tidak lagi menjadi pemain sepakbola. Namun fenomena akhir-akhir ini terlihat unik, banyak pesepakbola yang “melenceng” dari kiblat yang seharusnya.

Kini mulai banyak mantan pesepakbola melanjutkan karir olahraga yang tidak ada sangkut-pautnya dengan sepakbola. Mulai dari atlet gulat, jiu-jitsu, hingga pebalap. Meski terbilang aneh, kita patut hargai pilihan mereka karena terkadang pesepakbola juga punya hobi, minat atau kesenangan diluar sepakbola. Dan justru inilah yang membuat dunia ini semakin warna-warni.

Bagi penikmat Premier League pada medio 2000an, pasti sangat mafhum terhadap sosok plontos yang menjadi tembok terakhir Manchester United kala itu, Fabien Barthez. Mantan penjaga gawang timnas Perancis ini, menjadi pebalap motorsport pada 2008, setelah pensiun dari sepakbola pada 2007. Karir Barthez lumayan, pada 2013 dia sempat juara podium di French GT Championship dengan mobil dari produsen asal Italia, Ferrari.

Mantan bek Bayern Munchen asal Perancis yang keturunan Basque, Bixente Lizarazu beralih menjadi atlet profesional jiu-jitsu ala Brasil. Pemain yang identik dengan angka 69 karena tinggi 169 cm, berat 69 kilogram dan bernomor punggung 69 ini bahkan pernah juara kelas Blue Belt Senior 1 Light Division 2009 di kompetisi jiu-jitsu Eropa.

Dari cabang gulat ada mantan kiper Burton Albion, Stuart Tomlinson. Tidak terlalu sukses sebagai pemain sepakbola ditengarai menjadi alasan Tom untuk banting setir ke dunia pergulatan. Pada 2014 dia memeluai debut sebagai pegulat dibawah naungan WWE di Amerika Serikat, dia turun dengan nama ring Hugo Knox. Tetapi karirnya sebagai pegulat tidak berlanjut karena kontak habis dan kini ia menjadi model.

Setelah Tomlinson, ada pesepakbola lain yang lebih terkenal yaitu Tim Wiese. Mendapat tawaran kontrak dari WWE, dia pensiun dari sepakbola setelah sepakat memustuskan kontrak bersama klub terakhrinya, Hoffenheim. Padahal Wiese termasuk kiper berkualitas di Jerman, nama Tim Wiese yang kini berusia 34 tahun ini sangat melekat dengan Werden Bremen, tim yang ia bela sejak 2005 hingga 2012. Penampilan solid di Bremen itulah yang membuat ia sering dipanggil ke skuad timnas Jerman.

Tim Wiese
Tim Wiese, dahulu menangkap bola kini membelit lawan di ring tanding.

Selain tetap berkutat dalam dunia olahraga non-sepakbola, banyak pesepakbola yang ketika pensiun beralih ke profesi lain dan bukan ranah olahraga. Pemain bengal Italia kelahian Argentina, Pablo Osvaldo dikabarkan menolak tawaran kontrak dari klub Chievo demi fokus dalam karir baru sebagai musisi.

Klub terakhir Osvaldo adalah Boca Junior sejak Januari 2016, namun kontrak dia diputus akibat berseteru dengan pelatih pada Mei 2016. Musim panas ini Chievo menawarkan kesempatan dia merevitalisasi karir di Serie A, namun ditolak. Sangat disayangkan, karir pemain ini berantakan, akibat perangai buruk dalam dirinya. Padahal dia sempat mengisi skuad timnas Italia sejak 2012 hingga 2014.

Selain Osvaldo, ada Gaizka Mandieta yang populer di medio 2000an. Mantan pemain Lazio dan Middlesbrough itu kini menjalani profesi sebagai DJ. Jose Manuel Pinto, kiper gondrong nan eksentrik Barcelona yang sudah pensiun, kini dia menjadi produser musik.

Adapula yang menjadi aktor, sebut saja Eric Cantona, Frank Lebouf dan Paul Gascoigne. Mantan gelandang tengah Real Madrid dan tim nasional Denmark, Thomas Gravesen kini menjadi pemain poker profesional di Las Vegas. Ada juga yang berkarir dalam bidang politik umum seperti George Weah yang pernah menjadi kandidat Presiden Liberia. Roman Pavlyuchenko yang dulu pernah lumayan sukses bersama Tottenham Hotspurs, kini bergabung dengan parpol Presiden Russia berkuasa saat ini, Vladimir Putin.

Karir mantan bek AC Milan asal Georgia lebih keren. Kakhaber Kaladze yang memang aktif berbisnis investasi di berbagai negara, kini sudah punya karir politik yang mapan. Dia menjadi wakil perdana menteri Gerogia sekaligus menjabat menteri sumber daya energi Georgia sejak 2012 hingga kini.

Banyaknya jalan karir mantan pesepakbola membuktikan bahwa pesepakbola tidak hanya “hidup” dengan sepakbola semata, hal-hal lain terkadang bisa mereka lakukan dan pikirkan disamping memikrikan sepakbola. Ada yang beralih ke olahraga lain, ada yang berbisnis, ada yang berpolitik dan ada juga yang bahkan menjadi dosen di perguruan tinggi.

Jadi bagi anda yang ingin menjadi pesepakbola profesional, jangan khawatir karena banyak pilihan hidup yang bisa anda pilih setelah pensiun nanti. Semua bisa dilakukan asal ada niat, usaha keras, dan tidak takut mengambil resiko. Justru, dengan makin banyak mantan perumput lapangan hijau yang sukses diluar dunia sepakbola, hal ini semakin menambahkan rasa bangga pada sepakbola itu sendiri. Iya kan?

Foto: metro.co.uk dan independet.co.uk

Superga, Muenchen dan Chapecoense Tragedi; Tangisan Duka Masa Kejayaan

Dunia sepakbola kembali berduka, rombongan klub Serie A Brasil, Chapecoense mengalami kecelakaan tragis dengan crash-nya pesawat mereka di wilayah Medellin, Colombia. Klub dari kota Chapeco, negara bagian Santa Catarina, Brasil ini akan bertandang ke klub Kolombia, Atletico Nacional dalam rangka leg pertama final Copa Sudamericana 2016.

Menurut sumber berita Elpais, pesawat membawa 77 orang yang 21 diantaranya para jurnalis, 9 kru pesawat dan sisa seluruhnya adalah tim, staf kepelatihan dan rombongan Chapecoense lainnya.

Sebenarnya pesawat berisikan 81 orang, namun empat diantaranya tidak jadi ikut terbang yang salah satunya anak dari pelatih Caio Junior, Matheus Saroli karena lupa membawa visa. Walikota Chapeco dan senat Santa Catarina juga rencana ikut berangkat bersama rombongan Chapecoense, namun batal karena agenda kerja masing-masing.

Pesawat charteran khusus dari Lamia itu mengalami crash pada Senin, 28 November 2016. Dikabarkan penyebab kecelakaan pesawat karena kehabisan bahan bakar dan gangguan arus listrik.

Hanya enam orang yang selamat dari peristiwa kelam tersebut, yaitu tiga pemain Chapecoense, 1 jurnalis dan 2 kru pesawat. Kiper utama Chape, Danilo sebenarnya selamat namun dia meninggal beberapa jam setelah berhasil dievakuasi oleh tim penyelamat. Berita duka mendalam ini tak pelak membuat banyak pihak terpukul.

Mulai dari rakyat Brasil, tokoh dunia, pebola, suporter dan hampir seluruh masyarakat dunia ikut menyampaikan belasungkawa kepada para korban, keluarga, dan orang-orang terdekat korban pesawat jatuh tersebut.

Tragedi Chapecoense mengingatkan kita terhadap beberapa kecelakaan tragis berkaitan dengan jatuhnya pesawat yang didalamnya mengangkut tim sepakbola. Kejadian pertama adalah Tragedi Superga 1949 yang membawa tim Torino, kedua adalah peristiwa Muenchen yang didalamnya ada pemain dan staf Manchester United pada 1958.

Kejadian ketiga pada 1987 yang menimpa klub asal Peru, Alianza Lima dan kejadian terkahir sebelum Chapecoense yaitu jatuhnya pesawat pembawa tim nasional Zambia di lautan samudra Atlantik tahun 1993.

Penyebab peristiwa tersebut ada berbagai macam, ada yang karena kesalahan pilot, kondisi mesin yang buruk, hingga cuaca yang tidak baik. Namun apapun itu, harapan dari seluruh setiap insan manusia dimanapun pasti sangat tidak menginginkan peristiwa seperti itu terulang kembali, entah dimanapun dan kapanpun.

Peristiwa Chape jelas membuat kita bersedih, apalagi jika kita tahu kalau Chapecoense sebenarnya akan menorehkan sejarah hebat dalam catatan sepakbola Brasil dan Amerika Selatan. Klub yang berdiri pada 1973 ini akan bermain di final Copa Sudamerica 2016, final ini adalah yang pertama bagi klub berjuluk Verdao (Big Green) ini di turnamen klub antar negara Amerika Selatan.

Melihat sepak terjang Chape selama 8 tahun terkahir, mereka memang sensasional. Pada 2009 mereka masih di kasta Serie D, tapi 2014 untuk pertama kali dalam sejarah klub, mereka promosi ke Serie A Brasil, divisi tertinggi di negeri Samba tersebut.

Chape terhitung klub yang sedang menanjak, meski dalam tataran sepakbola Brasil nama mereka jelas kalah tenar dengan Internacional, Sao Paulo, atau Santos FC. Berkat pekembangan yang positif tersebut, beberapa media-media di Amerika Latin bahkan tidak segan menyematkan julukan “Leicester City dari Brasil” untuk Chapecoense.

Tentu hal ini tidak sembarangan dan menjadi bukti bahwa geliat Chape bisa mengejutkan seperti apa yang dilakukan Leicester City, yakni klub kecil yang mampu juara di ajang besar.

Akan tetapi takdir berkata lain, peristiwa menyedihkan ini datang justru menjelang hari yang paling ditunggu suporter Chape. Mengenai kelanjutan final Copa Sudamericana 2016, Atletico Nacional yang menjadi lawan Chape di final telah meminta CONMEBOL (UEFA-nya Amerika Selatan) untuk memberikan gelar juara ke Chapecoense.

Tidak hanya itu, klub-klub di Brasil juga meminta Chapecoense untuk diberikan imunitas khusus oleh Asosiasi Sepakbola Brasil agar tidak terdegradasi selama tiga musim. Tidak cukup disitu, bahkan klub-klub di Brasil juga menawarkan pemain-pemainnya untuk dipinjamkan ke Chape secara gratis dan gaji mereka ditanggung klub yang yang meminjamkan.

Tragedi pesawat jatuh mengangkut tim sepakbola yang sedang naik daun bukan kali ini saja, sudah dua kali peristiwa macam ini tercatat dalam sejarah pedih sepakbola. Peristiwa yang dimaksud adalah Superga dan Muenchen. Dua kejadian masa lampau ini juga melibatkan tim yang memang sedang berada dalam masa keemasan.

Tragedi Superga, yang terjadi pada tahun 1949 menyebabkan seluruh orang didalam pesawat tewas. Kecelakaan nahas ini terjadi akibat cuaca buruk dan rendahnya ketinggian pesawat terbang dari Avio Linee Italiane hingga menabrak bagian belakang gereja Superga di Turin.

Yang tidak beruntung adalah Torino, karena hampir seluruh pemain mereka berada di pesawat yang jatuh tersebut. Padahal dikala itu Torino sedang mencapai puncak kegemilangan dengan merajai Liga Italia.

Tidak hanya itu, sebagian besar pemain Torino juga menjadi andalan tim nasional Italia, saking hebatnya mereka waktu itu maka julukan Grande Torino dilabelkan. Mereka hattrick juara Liga Italia sejak 1945 hingga 1948, dan gelar juara 1949 diberikan meski Torino harus bermain dengan pemain junior di 5 laga sisa musim itu.

Torino saat itu mirip dengan kondisi Juve saat ini, yakni sangat dominan di Italia. Andai peristiwa itu tidak terjadi, bisa jadi Torino akan lebih banyak menorehkan sejarah di Italia hingga kini dan bisa menjadi klub besar setara Juve, Milan, atau Inter.

Selanjutnya adalah tragedi Muenchen 1958. Rombongan skuad Manchester United ini sedang dalam perjalanan ke Belgrad untuk bertanding melawan Red Star Belgrade di lanjutan Piala Eropa (saat ini Liga Champions) 1957-1958.

Pesawat Airspeed Ambrassador yang mereka tumpangi, terpaksa mendarat di Muenchen karena bahan bakar yang tak cukup jika perjalanan tanpa henti Manchster ke Belgrade tetap dilanjutkan. Setelah mengisi bahan bakar, pesawat coba untuk lepas landas dengan dua kali percobaan, itupun juga karena terhambat oleh gangguan mesin.

Pada percobaan ketiga, pesawat menyentuh lumpur yang bercampur dengan salju yang juga turun pada waktu yang hampir sama, hal ini menyebabkan pesawat kehilangan kecepatan. Pesawat milik British European Aisways tersebut lantas menabrak pembatas diujung landasan Bandara Munich-Riem dan juga menabrak rumah dekat bandara.

Sebanyak 23 orang tewas dalam kejadian tersebut, dan banyak pemain United yang menjadi korban. Padahal pada zaman tersebut, skuad Manchster United tengah dalam masa jaya.

Skuad Red Devils kala itu dihuni oleh sebagian anak didikan pelatih legendaris, Sir Matt Busby, pemain-pemain itu dijuluki “Busby Babes” oleh para jurnalis. Meski banyak yang tertimpa musibah, beberapa dari mereka beruntung selamat. Sir Matt Busby sendiri selamat dari kecelakaan tersebut dan tentunya Bobby Charlton, legenda di Old Trafford dan tim nasional Inggris ini termasuk salah satu orang yang selamat.

Takdir baik masih mengiringi Sir Matt Busby dan Bobby Charlton, yang membuat nama mereka sangat besar dan melegenda hingga kini meski mengalami tragedi tersebut.

Tragedi Chapecoense mengingatkan kita juga tentu dengan peristiwa kelam Superga dan Muenchen. Tim yang sedang dalam masa kejayaan namun harus merasakan pahit seketika itu juga dalam masa kejayaan tersebut.

Rasa simpati dan ikut merasakan duka kemanusiaan akan terus diberikan untuk memberikan dukungan kepada keluarga, rekan dan pihak-pihak yang kehilangan akibat peristiwa tersebut. Meski rasa pedih yang mendalam justru datang ketika sedang dalam masa terbaik, mereka terus bersemangat untuk melajutkan cita-cita dan cerita kehidupan terutama dalam sepakbola. Força Chapecoense.

Sumber foto BBC.com

Berani Bersaing

Jika kita memandang sepakbola Eropa, pasti yang akan sering kita pantau adalah liga besar di Inggris, Italia dan Spanyol. Sejarah, tradisi, popularitas dan banyaknya penggemar menjadikan tiga liga teratas di tiga negara tersebut; Premier League, Serie A dan La Liga paling diminati.

Tetapi kenyamanan trio liga teratas itu kini mulai terusik, liga lain seperti Bundesliga dari Jerman, Ligue 1 Perancis, Eredivisie Belanda, dan Liga Primeira Portugal semakin berbenah untuk menjadi yang terbaik, namun dari semua liga diluar Inggris, Spanyol dan Italia yang paling patut dicermati adalah progres dari Bundesliga.

Kemajuan kompetisi liga teratas Jerman ini semakin terlihat, dan contoh nyata kemajuan itu bisa dilihat dari koefisien ranking liga-liga di Eropa. Jerman nangkring di posisi 2 dengan menggusur Inggris dan Italia ke posisi 3 dan 4, apa yang menjadi kunci hingga sepakbola Jerman menjadi sedemikian kuatnya? Manajemen klub yang profesional dan pengembangan pemain muda yang baik adalah jawaban dari semua ini.

Manajemen yang profesional menjadikan klub-klub Jerman mampu mengelola klub dengan baik, tidak hanya soal keuangan saja, stadion dan suporter juga menjadi basis yang dikelola dengan baik oleh klub di Jerman.

Pada umumnya klub di Jerman punya stadion sendiri, selain itu klub juga sering mengenakan tarif murah untuk tiket stadion sehingga tidak heran jumlah penonton langsung di stadion sepakbola begitu banyak disana. Hal ini juga ditambah oleh kebijkan tepat DFB (asosiasi sepakbola Jerman) yang mendirikan ribuan sekolah sepakbola di seantero wilayah Jerman.

Sadar bahwa tim nasional selalu butuh regenerasi, DFB melontarkan ide untuk mendirikan banyak sekolah sepakbola yang juga ditunjang dengan banyaknya kompetisi dan turnamen untuk pemain muda, selain itu untuk menambah daya pikat dan semangat pemain muda juga diselenggarakan penghargaan Fritz-Walter medal untuk kategori pemain muda terbaik U-19 dan U-17.

Beberapa bintang Jerman pernah memperoleh gelar ini, baik di kategori U-19, U-18 (sekarang sudah digabung ke U-19 sejak 2015) dan U-17 dan dengan medali emas, perak atau juga perunggu. Beberapa dari mereka adalah Manuel Neuer, Thomas Mueller, Jerome Boateng, Mario Goetze, dan Andre Schurrle.

Imbasnya adalah konsistensi klub-klub Jerman di kompetisi Eropa, entah di Liga Champions atau Liga Eropa sehingga menaikkan koefisien Jerman ke peringkat 2 hingga kini.

Sebenarnya soal profesionalitas manajemen, klub di Inggris lebih baik daripada Jerman, akan tetapi prestasi klub Inggris tidak seberapa hebat di Eropa akhir-akhir ini, sedangkan terkait pengembangan pemain muda, Inggris tidak memberikan perlakuan khusus selain penerapan kuota home-grown player dan lagipula sudah menjadi hal umum yang menjadi kebiasaan klub Inggris membeli pemain yang sudah “jadi”.

Jerman juga mengalahkan Italia, terlebih Italia dikenal dengan manajemen klub yang buruk dan tidak peduli dengan pengembangan pemain muda, ditambah dengan prestasi klub Italia di level Eropa yang menurun setiap tahun, maka tidak heran mereka disalip Jerman dan tertinggal jauh.

Inkonsistensi klub Inggris di Eropa dan kemunduran sepakbola Italia hanya menjadi faktor tambahan dari melejitnya persepakbolaan Jerman akhir-akhir lima tahun ini.

Setelah kemajuan Jerman, ada sepakbola Perancis yang juga menarik perhatian. Hadirnya Paris Saint-Germain dengan gelontoran uang besar dari investor Timur Tengah yang mampu membuat pemain bintang seperti Zlatan Ibrahimovic, Edinson Cavani, Lucas Moura, Marco Verratti, David Luiz hingga Thiago Silva merapat.

Monaco pernah menyaingi dengan mendatangkan James Rodriguez, Radamel Falcao, dan Joao Moutinho namun sekarang uang dari pebisnis Rusia, Dmitry Rvbolovlev sudah tidak banyak hingga Monaco tidak berani membeli pemain mahal lagi seperti PSG.

Peningkatan sepakbola Perancis seolah terdongkrak karena PSG, namun tidak lebih dari itu karena Perancis tetap saja seperti dulu, dengan liga-liga nya terutama Ligue 1 sebagai pencetak pemain muda berbakat. Belanda juga demikian, klub-klub mereka kini menjadi santapan klub yang lebih besar ketika berlaga di Eropa dan hanya sekedar menjadi liga penghasil pemain muda berbakat, padahal dulu klub seperti Ajax mampu juara Liga Champions.

Prestasi sepakbola Portugal masih lebih baik dari Belanda, disamping menjadi ladang perkembangan pemain muda potensial, klub-klub Portugal juga lumayan sukses di Eropa akhir-akhir ini, meski hanya di Europa League yaitu; Porto (juara musim 2010-2011), Benfica runner-up 2012-2013 dan 2013-2014.

Namun meski tidak diunggulkan, klub-klub dari Jerman, Perancis, Belanda, dan Portugal tidal boleh dianggap enteng oleh klub Spanyol, Inggris dan Italia yang lebih diunggulkan.

Meski secara tradisi, reputasi dan kekuatannya masih belum sepadan (kecuali Muenchen yang memang sudah selevel dengan Madrid-Barca) namun beberapa kali klub diluar trio Inggris-Spanyol-Italia mampu berikan kejutan, hal ini lah yang akan selalu dinanti hingga berakhirnya Liga Champions dan Europa League di bulan Mei 2017 nanti. Kita tunggu dan semoga saja, karena seperti judul artikel ini mereka itu “Berani Bersaing”.

Jika kita memandang sepakbola Eropa, pasti yang akan sering kita pantau adalah liga besar di Inggris, Italia dan Spanyol. Sejarah, tradisi, popularitas dan banyaknya penggemar menjadikan tiga liga teratas di tiga negara tersebut; Premier League, Serie A dan La Liga paling diminati.

Tetapi kenyamanan trio liga teratas itu kini mulai terusik, liga lain seperti Bundesliga dari Jerman, Ligue 1 Perancis, Eredivisie Belanda, dan Liga Primeira Portugal semakin berbenah untuk menjadi yang terbaik, namun dari semua liga diluar Inggris, Spanyol dan Italia yang paling patut dicermati adalah progres dari Bundesliga.

Kemajuan kompetisi liga teratas Jerman ini semakin terlihat, dan contoh nyata kemajuan itu bisa dilihat dari koefisien ranking liga-liga di Eropa. Jerman nangkring di posisi 2 dengan menggusur Inggris dan Italia ke posisi 3 dan 4, apa yang menjadi kunci hingga sepakbola Jerman menjadi sedemikian kuatnya? Manajemen klub yang profesional dan pengembangan pemain muda yang baik adalah jawaban dari semua ini.

Manajemen yang profesional menjadikan klub-klub Jerman mampu mengelola klub dengan baik, tidak hanya soal keuangan saja, stadion dan suporter juga menjadi basis yang dikelola dengan baik oleh klub di Jerman.

Pada umumnya klub di Jerman punya stadion sendiri, selain itu klub juga sering mengenakan tarif murah untuk tiket stadion sehingga tidak heran jumlah penonton langsung di stadion sepakbola begitu banyak disana.

Hal ini juga ditambah oleh kebijkan tepat DFB (asosiasi sepakbola Jerman) yang mendirikan ribuan sekolah sepakbola di seantero wilayah Jerman.

Sadar bahwa tim nasional selalu butuh regenerasi, DFB melontarkan ide untuk mendirikan banyak sekolah sepakbola yang juga ditunjang dengan banyaknya kompetisi dan turnamen untuk pemain muda, selain itu untuk menambah daya pikat dan semangat pemain muda juga diselenggarakan penghargaan Fritz-Walter medal untuk kategori pemain muda terbaik U-19 dan U-17.

Beberapa bintang Jerman pernah memperoleh gelar ini, baik di kategori U-19, U-18 (sekarang sudah digabung ke U-19 sejak 2015) dan U-17 dan dengan medali emas, perak atau juga perunggu. Beberapa dari mereka adalah Manuel Neuer, Thomas Mueller, Jerome Boateng, Mario Goetze, dan Andre Schurrle.

Imbasnya adalah konsistensi klub-klub Jerman di kompetisi Eropa, entah di Liga Champions atau Liga Eropa sehingga menaikkan koefisien Jerman ke peringkat 2 hingga kini.

Sebenarnya soal profesionalitas manajemen, klub di Inggris lebih baik daripada Jerman, akan tetapi prestasi klub Inggris tidak seberapa hebat di Eropa akhir-akhir ini, sedangkan terkait pengembangan pemain muda, Inggris tidak memberikan perlakuan khusus selain penerapan kuota home-grown player dan lagipula sudah menjadi hal umum yang menjadi kebiasaan klub Inggris membeli pemain yang sudah “jadi”.

Jerman juga mengalahkan Italia, terlebih Italia dikenal dengan manajemen klub yang buruk dan tidak peduli dengan pengembangan pemain muda, ditambah dengan prestasi klub Italia di level Eropa yang menurun setiap tahun, maka tidak heran mereka disalip Jerman dan tertinggal jauh.

Inkonsistensi klub Inggris di Eropa dan kemunduran sepakbola Italia hanya menjadi faktor tambahan dari melejitnya persepakbolaan Jerman akhir-akhir lima tahun ini.

Setelah kemajuan Jerman, ada sepakbola Perancis yang juga menarik perhatian. Hadirnya Paris Saint-Germain dengan gelontoran uang besar dari investor Timur Tengah yang mampu membuat pemain bintang seperti Zlatan Ibrahimovic, Edinson Cavani, Lucas Moura, Marco Verratti, David Luiz hingga Thiago Silva merapat.

Monaco pernah menyaingi dengan mendatangkan James Rodriguez, Radamel Falcao, dan Joao Moutinho namun sekarang uang dari pebisnis Rusia, Dmitry Rvbolovlev sudah tidak banyak hingga Monaco tidak berani membeli pemain mahal lagi seperti PSG.

Peningkatan sepakbola Perancis seolah terdongkrak karena PSG, namun tidak lebih dari itu karena Perancis tetap saja seperti dulu, dengan liga-liga nya terutama Ligue 1 sebagai pencetak pemain muda berbakat. Belanda juga demikian, klub-klub mereka kini menjadi santapan klub yang lebih besar ketika berlaga di Eropa dan hanya sekedar menjadi liga penghasil pemain muda berbakat, padahal dulu klub seperti Ajax mampu juara Liga Champions.

Prestasi sepakbola Portugal masih lebih baik dari Belanda, disamping menjadi ladang perkembangan pemain muda potensial, klub-klub Portugal juga lumayan sukses di Eropa akhir-akhir ini, meski hanya di Europa League yaitu; Porto (juara musim 2010-2011), Benfica runner-up 2012-2013 dan 2013-2014.

Namun meski tidak diunggulkan, klub-klub dari Jerman, Perancis, Belanda, dan Portugal tidal boleh dianggap enteng oleh klub Spanyol, Inggris dan Italia yang lebih diunggulkan.

Meski secara tradisi, reputasi dan kekuatannya masih belum sepadan (kecuali Muenchen yang memang sudah selevel dengan Madrid-Barca) namun beberapa kali klub diluar trio Inggris-Spanyol-Italia mampu berikan kejutan, hal ini lah yang akan selalu dinanti hingga berakhirnya Liga Champions dan Europa League di bulan Mei 2017 nanti. Kita tunggu dan semoga saja, karena seperti judul artikel ini mereka itu “Berani Bersaing”.

Jekyll dan Hyde seorang Allegri

Jekyll dan Hyde adalah dua nama tokoh dalam novel karya Robert Louis Stevenson dari Skotlandia, dengan judul Strange Case of Dr. Jekyll and Mr. Hyde yang diterbitkan pada 1886.

Gambaran umum cerita novel ini adalah tentang kepribadian ganda seseorang yang sangat berbeda karakter-nya dari satu situasi ke situasi lainnya. Dampak dari film tersebut sangatlah kuat hingga dalam bahasa psikologi frasa “Jekyll” dan “Hyde” menjadi penyebutan untuk karakter orang yang sangat berbeda karakter-nya dari satu situasi ke situasi lainnya.

Lalu apa kaitanya dengan Massimiliano Allegri, manajer Juventus saat ini? Disini Allegri bisa digambarkan karakternya seperti frasa “Jekyll” dan “Hyde” dalam karir kepelatihannya, terutama ketika berada di dua tim terakhir yang dia tangani, AC Milan dan Juventus.

Massimiliano Allegri, pria kelahiran Livorno 48 tahun silam adalah pelatih Italia yang berbakat, bagaimana tidak dia dianugrahi gelar Panchina d’Oro (Golden Bench) di musim 2008-2009 saat mengarsiteki Cagliari, klub yang terhitung medioker, pemain yang standar, minim bintang, dan dana transfer kecil.

Meski begitu dia mampu menyulap I Rossoblu berubah menjadi tim menyerang yang atraktif dan menjadi kerikil bagi tim-tim besar Serie-A.

Tak hanya itu, dibawah kendalinya Cagliari mampu menjadi produsen pemain berbakat bagi tim nasional Italia seperti kiper Federico Marchetti, bek muda Davide Astori, trequartista Andrea Cossu, dan striker Alessandro Matri dan karena itulah nama Cagliari dan Sardinia mulai akrab di telinga tifosi Serie A pada sekitar tahun 2008 hingga 2010.

Namun layaknya klub kecil yang sedang berkembang, pemain-pemain Cagliari pun mulai dilirik klub besar, ditambah ketidaksabaran manajemen terhadap tim yang tak kunjung lolos ke zona Eropa, Allegri justru berpisah dengan Cagliari di tahun 2010 meski mampu mempertahankan tim di Serie A.

Kepergiannya disusul dengan beberapa perpindahan bintang dari stadion Sant’Elia, Marchetti pindah ke Lazio dan disusul Matri yang hijrah ke Juventus pada 2011. Sekarang ini malang justru menimpa Cagliari yang bermain di Serie B karena terdegradasi dari Serie A musim lalu.

Karir Massimiliano Allegri semakin naik ketika dia ditunjuk menjadi pelatih AC Milan pada 2010 pasca dipecat oleh Cagliari. Dimusim pertamanya menangani I Rossoneri, dia langsung sukses tancap gas dengan memperoleh scudetto.

Allegri mulai dipandang sebagai pelatih hebat, karena mampu meramu komposisi tim dengan isi pemain-pemain macam; pemain atas yang terkadang mempunyai ego tersendiri seperti Zlatan Ibrahimovic dan Antonio Cassano, pemain senior yang menjadi legenda klub seperti Gennaro Gattuso, Andrea Pirlo, Alessandro Nesta, Fillipo Inzaghi, Clarence Seedorf, dan Massimo Ambrosini.

Tak ketinggalan pemain bertalenta seperti bek tangguh Thiago Silva, wonderkid Alexandre Pato, striker lincah Robinho hingga gelandang energik seperti Kevin-Prince Boateng, mereka semua bermain padu dengan skema yang diterapkan Allegri yang berbuah gelar juara liga diakhir musim.

Namun selepas kehebatan di musim 2010-2011, dimusim selanjutnya AC Milan dibawah kendali Allegri seperti kapal yang terombang-ambing di lautan, performa Milan menurun di musim kedua dan gelar juara terpaksa direbut oleh Juventus, disamping karena kelalaian Allegri membiarkan Pirlo ke Juventus.

Di bursa transfer musim panas 2012-2013, kegagalan dia memaksa manajemen Milan agar tak menjual Ibrahimovic dan Thiago Silva menghasilkan petaka dan ditambah perginya sejumlah legenda klub seperti Nesta, Seedorf dan Gattuso membuat Milan dimusim tersebut hancur lebur. Allegri sebagai pelatih tidak mampu mengatur siasat transfer sesuai kehendak dia sendiri, dia tunduk pada manajemen Milan.

Dan hasilnya Allegri hanya terima nasib pemain sekaliber Thiago Silva digantikan bek raja blunder dari Villareal, Cristian Zapata yang jelas saja membuat pertahanan Milan amburadul, ditambah perginya Nesta, duet Zapata dan Phillipe Mexes (free transfer dari Roma sejak musim 2011-2012) dijantung pertahanan sangat rentan ditembus penyerang lawan.

Lini tengah juga kurang dari kualitas yang sepadan, kedatangan kapten Fiorentina, Riccardo Montolivo, Andrea Poli dari Sampdoria, Nigel De jong dari Manchester City, dan dua pemain medioker Bakaye Traore dari Nancy dan Kevin Constant dari Chievo untuk menggantikan pemain berkelas seperti Andrea Pirlo, Gennaro Gattuso, Clarence Seedorf dan Mark van Bommel.

Jelas itu tidak cukup dari segi kualitas, apalagi mengingat lini tengah Milan hanya tinggal diisi oleh Sulley Muntari, Michael Essien, Massimo Ambrosini, dan Antonio Nocerino. Untuk pos striker, meski ada nama Giampaolo Pazzini, Alexandre Pato, Robinho, youngster Stephan El Shaarawy dan Mbaye Niang, dirasa kurang mengingat kepergian Ibrahimovic terasa berpengaruh bagi ketajaman lini depan Rossoneri, kedatangan Mario Balotelli di paruh kedua musim itu pun dirasa terlambat untuk menyelamatkan peluang AC Milan bersaing merebut scudetto.

Sebelum musim 2012-2013 berakhir, Allegri dipecat oleh manajemen AC Milan setelah kekalahan 4-3 di kandang Sassuolo dan serangkaian hasil buruk sebelum laga tersebut, Milan hancur dimusim itu.

Performa yang berbanding terbalik dari saat juara di musim debutnya lalu melempem di dua musim selanjutnya membuat reputasi Allegri sebagai pelatih hebat mulai dipertanyakan.

Performa Milan yang bagus dimusim pertama lalu jelek dimusim-musim selanjutnya memperlihatkan Allegri bukanlah pelatih yang mampu menjaga konsistensi tim-nya untuk bersaing dipapan atas, Allegri pun menganggur setelah dipecat Milan hingga peristiwa summer 2014-2015 pun terjadi.

Musim panas 2014, adalah Antonio Conte legenda dan mantan kapten Juventus yang melatih I Bianconeri sejak musim 2011-2012 hingga pertengahan tahun 2014 yang sukses menyuntikkan kembali aura Lo Spirito Juve kedalam setiap hati pemain dan membuat Juventus meraih hattrick scudetto dari 2011 hingga 2014.

Tiba-tiba Conte secara mengejutkan mengumumkan pengunduran dirinya sebagai pelatih Juventus yang kemudian menjadi pelatih tim nasional Italia menggantikan Cesare Prandelli.

Namun tidak hanya Conte saja yang membuat kejutan, manajemen Juventus pun tak kalah hebohnya dengan mendatangkan pelatih yang reputasinya tidak terlalu cemerlang dan terhitung gagal, Massimiliano Allegri.

Ya, Allegri pun datang melatih Juventus pada musim 2014-2015, dan inilah kejutan terbesar di sepakbola Italia setelah pengunduran diri Antonio Conte atau bahkan mungkin lebih heboh dari berita pengunduran diri Conte tersebut.

Sontak saja keberadaan Allegri sebagai pelatih membuat peluang Juventus mempertahankan gelar juara dipertanyakan, apalagi Juventus dikomandoi oleh Andrea Pirlo, yang dulu semasa di AC Milan Pirlo tidak terlalu diandalkan Allegri yang membuat dia dibuang ke Juventus musim 2011-2012.

Dengan segala hal itu membuat publik ragu Juventus dibawah kendali Allegri mampu berprestasi baik di Italia maupun Eropa. Namun Allegri seperti mengalami deja vu ketika menjadi pelatih tim besar, sama seperti ketika debutnya sebagai pelatih AC Milan, dia sukses bersama Juventus pada musim pertamanya.

Tidak tanggung-tanggung, Juventus dibawanya hampir meraih treble winners di musim pertamanya! Di Serie-A Juventus mantap meraih scudetto dengan unggul jauh dari AS Roma diposisi dua, lalu di Coppa Italia dengan mengalahkan Lazio 2-1 di partai final, dan di final Liga Champions mereka memang kurang beruntung karena dikalahkan Barcelona dengan skor 3-1.

Tentu saja segudang prestasi di musim pertama sebagai pelatih Juventus membuat dia dipuja-puji oleh publik Italia, reputasinya sebagai pelatih hebat kembali pulih dengan cepat.

Di musim tersebut Allegri memang sangat brilian, allenatore berani mencoba varian taktik baru dan tidak hanya mengandalkan formasi 3-5-2 ala Conte, dia bereksperimen dengan 4-3-1-2 yang terbukti jitu diterapkan bagi pemain Juventus.

Di lini belakang, kapten Gianluigi Buffon masihlah sebagai kiper andalan, Gigi yang merupakan pembelian termahal Juventus (52 juta euro), tidak tergantikan posisinya dan hal itu pun sama dengan apa yang terjadi di tim nasional Italia.

Posisi empat pemain belakang ditempati Stephan Lichtsteiner sebagai bek kanan, jantung pertahanan La Vecchia Signora dikawal oleh Leonardo Bonucci dan Giorgio Chiellini yang memang menjadi bek terbaik di Italia, lalu ada Patrice Evra disebelah kiri, sebenarnya pembelian Evra diragukan, mengingat masih ada Kwadwo Asamoah dan Paolo De Ceglie.

Namun Juventus pintar membeli Evra, dilihat dari segi permainan, Evra sudah tua dan tidak terlalu cepat lagi sebagai bek sayap, namun dari sisi kepemimpinan dan pengalamannya di Liga Champions lah yang memang diincar Juventus pada diri Evra.

Apalagi dia bisa berbicara dengan semua bahasa Latin, sehingga transfer ilmu dan sharing pengalaman dari dirinya berjalan mulus terutama kepada pemain yang masih minim pengalaman di Liga Champions Eropa.

Untuk pelapis bek, diposisi kanan ada nama Romulo, pinjaman dari Hellas Verona yang bermain baik disana sebelumnya, lalu di posisi bek tengah ada bek senior Andrea Barzagli (sebagai pelapis utama Bonucci dan Chiellini), adapula bek keturunan Nigeria; Angelo Ogbonna serta bek serba bisa Martin Caceres, di pos bek kiri dilapisi oleh Kwadwo Asamoah dan Paolo De Ceglie, dan bahkan Simone Padoin pun bisa bermain di posisi ini.

Di lini tengah Andrea Pirlo masih sebagai regista atau deep-lying playmaker, umpan-umpan terukur dan visi bermainnya adalah yang terbaik di Italia dan bahkan dunia.

Dia sangat nyaman sekali bermain Juventus saat itu, tidak seperti saat di Milan ketika dia dipaksa bermain sebagai gelandang kiri, Claudio Marchisio dan Paul Pogba menjadi gelandang penyeimbang dimana mereka saling bergantian dalam menyerang dan membantu pertahanan.

Marchisio adalah gelandang yang seimbang dalam bertahan dan menyerang, teknik dan umpannya juga bagus, dia adalah jenderal kedua di lini tengah setelah Pirlo dan menjadi partner ideal bagi Pirlo sementara itu Pogba bermain dengan agresifitas, daya jelajah tinggi dan teknik-nya yang terasa dampaknya dengan sesekali membuat gol maupun assist yang penting bagi tim.

Selain itu dengan postur tubuh yang kokoh juga membuat Pogba mudah memenangi duel merebut bola dari lawan ketika membantu pertahanan dan menyerang.

Sementara itu posisi gelandang yang tepat berada di belakang penyerang diisi oleh Arturo Vidal, dia tidak berperan sebagai playmaker, akan tetapi dia adalah mediano (gelandang yang tugas utamanya merebut bola dari lawan) yang menyaring serangan lawan sejak di pertahanan lawan, mirip seperti peran Boateng di AC Milan saat Allegri disana.

Namun meski begitu Vidal juga dibekali dengan kemampuan melepas umpan yang baik, sehingga tak jarang dia membuat assist bagi pemain lainnya. Sementara untuk pelapis lini tengah juga tak bisa diremehkan, ada dua pemain dengan versatilitas tinggi Simone Padoin dan Roberto Pereyra yang berguna disaat gelandang inti cedera atau skorsing, pemain muda berprospek cerah seperti Stefano Sturaro, hingga pemain gaek Simone Pepe.

 Untuk penyerang ada empat pemain, yang pertama dan utama adalah Carlos Tevez. Dia adalah pemain inti entah bermain melawan klub mana pun, skill dan kengototan Tevez memang berguna bagi tim, dia sering menjadi pemecah kebuntuan dengan gol-golnya, dan dia cocok dipasangkan dengan siapapun di depan.

Setelah Tevez ada striker jangkung dari Spanyol, Fernando Llorente yang sangat unggul dalam duel bola udara, gol-gol dari sundulan pun sering hadir dari dia, namun penurunan konsistensinya dalam mencetak gol di paruh musim kedua membuatnya rela digusur sebagai pendamping utama Tevez.

Penggusur posisinya tidak lain adalah sesama pemain Spanyol, Alvaro Morata yang ditransfer dari Real Madrid dengan harga 20 juta euro, meski masih muda pengalamannya bermain di Madrid sangatlah berguna apalagi ketika berhadapan dengan El Real di semifinal Liga Champions, Morata dua kali membobol gawang mantan klubnya tersebut.

Morata adalah striker dengan kemampuan lengkap, selain tubuh tinggi yang membuatnya jago di udara dia juga dibekali positioning yang baik, dribel yang lumayan dan mampu menahan bola dengan lama, mirip seperti permainan mantan striker Spanyol, Fernando Morientes.

Striker cadangan lain adalah Alessandro Matri, andalan Allegri saat masih melatih Cagliari dulu, meski jarang diturunkan namun golnya di final Coppa Italia adalah penentu kemenangan di laga tersebut yang mungkin masih banyak diingat oleh Juventini hingga saat ini. Dan diakhir musim tersebut Juventus meraih gelar juara di Serie A dan Piala Italia plus mampu lolos ke final Liga Champions, nama Allegri pun kembali populer di Italia, prestasi Allegri segera dengan cepat menghapus tangis dan kekecewaan Juventini akan kepergian Antonio Conte, namun musim selanjutnya nuansa akan déjà vu Allegri seperti ketika menangani Milan, kembali muncul.

             Sama seperti saat di Milan, di Juventus dia mampu berprestasi dimusim pertama, dimusim kedua ini (2015-2016) Juventus dibawah Allegri mengalami penurunan, tidak perkasa seperti Juventus musim-musim sebelumnya, saat ini hingga Giornata ke 9 mereka berada di papan tengah klasemen Serie-A.

Walau di Liga Chammpions mereka meraih hasil baik, penampilan mereka tak begitu meyakinkan, penyebab penurunan performa sama seperti AC Milan-nya Allegri dulu kehilangan pemain kunci dalam tim. Lagi-lagi Allegri tunduk dan patuh pada manajemen klub terkait kebijakan transfer pemain.

Dia tak mampu membuat manajemen Juventus menahan pemain penting seperti Andrea Pirlo, Arturo Vidal hingga Carlos Tevez, padahal mereka adalah pemain yang begitu berpengaruh bagi permainan Juventus dimusim 2014-2015.

Sama seperti di AC Milan, di Juventus pun Allegri seperti hanya terima nasib begitu saja ketika pemain-pemain kunci-nya diganti dengan pemain yang kelasnya berada dibawah mereka. 

Pengganti Andrea Pirlo (yang pindah ke New York City) adalah Hernanes yang terhitung sebagai panic buying karena dibeli dipenghujung bursa transfer setelah manajemen mengetahui tim Allegri minim kreatifitas permainan. Mungkin 2-3 tahun lalu dia adalah playmaker bagus di Serie-A namun performa dia selama di Inter tidak lah begitu menonjol, dan kalah bersaing dengan pemain muda, Mateo Kovacic.

Tentu sangat riskan jika peran sentral Pirlo yang begitu penting dalam permainan digantikan oleh Hernanes, dan itupun terlihat musim ini pada permainan Juventus yang tetap saja kurang kreatifitas dan lebih banyak permainan direct meski sudah ada Hernanes di Juventus, dan sekarang peran Pirlo akhirnya digantikan Claudio Marchisio yang bermain sebagai regista utama bagi Juventus.

Pengganti Arturo Vidal adalah pemain gratisan dari Real Madrid, Sami Khedira yang oleh banyak media dianggap transfer sia-sia karena dia adalah pemain kaki kaca yang sangat rentan cedera, dan itupun terbukti diawal kiprahnya bersama Juventus yang langsung cedera selama satu bulan.

Tentu berbeda jauh dengan Vidal yang kuat secara fisik dan lebih unggul teknik dibanding Khedira, dan transfer lainnya untuk menambal kepergian Vidal adalah pemain pinjaman asal Gabon dari Marseille, Mario Lemina yang mungkin manajemen Juventus berharap Lemina akan bersinar layaknya Paul Pogba, namun permainan Lemina sendiri tak terlalu bagus dan hanya menjadi pelapis gelandang lainnya.

Untuk posisi pengganti Tevez, Allegri lebih beruntung. Tevez digantikan empat pemain sekaligus, Paulo Dybala yang dibeli dari Palermo seharga 32 juta euro, Mario Mandzukic yang diangkut dari Atletico Madrid dengan mahar sebesar 19 juta euro dan Simone Zaza dari Sassuolo dengan biaya 18 juta euro dan pemain pinjaman dari Chelsea, Juan Guillermo Cuadrado. 

Ini adalah bentuk keseriusan manajemen untuk menambal dan memperkuat lini depan pasca kepergian Tevez. Akan tetapi kedatangan Mandzukic lebih tepat sebagai pengganti Fernando Llorente yang pindah ke Sevilla dan dia didatangkan untuk menjadi pesaing yang sepadan bagi Alvaro Morata.

Sementara itu pemain dengan gaya permaiman yang bisa menggantikan peran Tevez adalah Dybala, Zaza dan Cuadrado. Paulo Dybala adalah permata baru Argentina, musim lalu dia bermain sangat baik bagi Palermo dan kombinasinya di depan bersama Franco Vazquez begitu elegan dan mampu membuat Palermo bertahan di Serie-A.

Sedangkan aksi-aksi brilian Zaza membuat Sassuolo menjadi tim yang atraktif untuk ditonton meski Sassuolo bukanlah tim besar, dan berkat performa-nya yang bagus itulah dia dipanggil ke untuk memperkuat Gli Azzurri.

Akan tetapi mereka adalah pemain “baru” dalam tataran sepakbola Eropa, bila dibandingkan dengan Tevez, konsistensi performa dan catatan gol mereka berdua belum teruji, apalagi mereka baru beberapa tahun berkiprah di Serie-A dan bahkan belum pernah sama sekali merasakan atmosfer Liga Champions.

Tentu mereka berdua dan terlebih lagi untuk Paulo Dybala, masih membutuhkan waktu untuk menyesuaikan diri dengan pola permainan Juventus, tentu beban yang ditumpukan kepada mereka untuk menggantikan peran Tevez harus dicermati dengan baik oleh Allegri, mengingat usia mereka berdua yang masih muda dan minim pengalaman Eropa, jangan sampai berpengaruh negatif bagi penampilan mereka karena mereka merupakan aset masa depan Juventus.

Sedangkan Juan Cuadrado lebih alami bermain sebagai winger, dan kedatangannya juga diragukan akan berdampak besar bagi daya serang tim karena performanya yang menurun sejak dibeli Chelsea dari Fiorentina musim lalu.

Momen keterpurukan Allegri pasca bersinar di musim pertamanya bahkan memunculkan kredo baru “Allegri’s Syndrom”, dimana tim yang ditanganinya hebat dimusim pertama dan melempem dimusim selanjutnya.

Namun kali ini Allegri mendapat sedikit keberuntungan, ketika di Milan dia tidak terlalu didukung dana klub yang memadai, sementara Juventus saat ini adalah klub yang sehat secara finansial.

Sehingga keterpurukan karena perbedaan kualitas yang diakibatkan perginya pemain kunci tidak terlalu berdampak karena pengganti yang disediakan oleh manajemen Juventus untuk menggantikan Pirlo, Tevez dan Vidal lebih baik dengan apa yang dulu diberikan manajemen AC Milan untuk menggantikan Ibrahimovic, Thiago Silva, Alessandro Nesta, Clarence Seedorf yang pergi ketika Allegri menjadi allenatore di San Siro saat itu.

Meski begitu Allegri juga selalu mempunyai “landmark” bagi tim yang ditanganinya yaitu kemampuannya memaksimalkan pemain muda. Saat melatih Cagliari dia mampu memunculkan nama-nama seperti Alessandro Matri, Andrea Cossu, Federico Marchetti, dan Davide Astori kepermukaan.

Saat di AC Milan pun dia sukses membuat youngster Italia seperti Stephan El Sharaawy, dan bahkan pemain Milan primavera seperti Bryan Cristante dan Mattia De Sciglio tampil memikat di tim utama AC Milan.

Begitu juga saat melatih La Fidanza d’Italia, dia mampu memanfaatkan potensi pemain muda yang terbukti mampu memberi pengaruh bagi Juventus, contohnya adalah keberanian Allegri memainkan Stefano Sturaro di semifinal pertama Liga Champions Eropa untuk menggantikan Pogba yang absen dan terbukti Sturaro bermain impresif dilaga tersebut.

Lalu dia juga memberi Roberto Pereyra dan Kingsley Coman menit bermain yang cukup dan dibalas dengan permainan bagus mereka dilapangan ketika diberi kesempatan bermain.

Peristiwa yang dialami oleh Allegri mengingatkan kita pada cerita novel Case Strange of DR. Jekyll and Mr. Hyde.

Komparasi-nya adalah jika dalam novel tersebut “kepribadian” seseorang yang berubah dengan cepat dalam satu situasi ke situasi lainnya, maka apa yang terjadi pada Massimiliano Allegri adalah perubahan yang cepat terkait dengan konsistensi raihan prestasi klub yang dilatihnya (khususnya AC Milan dan Juventus).

Ketika mampu membawa AC Milan scudetti dimusim 2010-2011, dia begitu dipuji kemampuannya namun dua musim selanjutnya dia membawa Milan kedalam masa yang buruk, begitu pula saat menangani Juventus dia begitu hebat dimusim pertamanya ketika nyaris meraih treble winners, namun tanda –tanda kehancuran Juventus terlihat ketika mereka justru terseok-seok diawal Serie-A bergulir musim ini.

Musim 2015-2016 masih panjang dan belumlah berakhir, lalu apakah Allegri mampu melepaskan diri dari cerminan “Jekyll and Hyde” dan kredo “Allegri’s Syndrom” yang melekat pada dirinya dan mampu meraih prestasi secara konsisten? Atau justru déjà vu seperti saat di AC Milan akan kembali terjadi padanya?

Kita tidak tahu akan hal itu, karena sepakbola itu bukan matematika, lagipula “bola itu bundar” sehingga kemungkinan apapun selalu bisa terjadi dalam  dunia sepakbola.

Ya, akan tetapi mungkin hanya waktulah yang akan menjawab pertanyaan itu dan justru ”dinamika sepakbola” tersebut lah membuat publik negeri Spaghetti tertarik dan akan selalu menanti kiprah allenatore Massimiliano Allegri bersama Si Nyonya Tua musim ini.

Foto: skysports.com