Inilah Kylian Mbappé, Henry Baru

Kylian Mbappé melesakan gol ke gawang Willy Caballero di babak pertama, skor menjadi 1-2 untuk tim tamu AS Monaco. Meski first leg 16 besar Liga Champions (22 Februari) itu pada akhirnya dimenangkan si empunya Stadion Etihad, Manchester City dengan skor 5-3, aksi Mbappé tetap mendapat sorotan tersendiri, apalagi dia masih terhitung anak bau kencur, 18 tahun.

Kecepatan lah salah satu senjata pemain bernama lengkap Kylian Mbappé Lottin ini. Pada laga versus Manchester City itu dia mencetak gol, setelah menerima sodoran bola panjang dari tengah dan mengungguli sprint duet bek mahal Manchester City, John Stones-Nicolas Otamendi yang kalah cepat. Mbappé pun mencetak gol pada leg kedua yang berakhir denagn skor 3-1 untuk kemenangan Monaco.

Mbappé adalah fenomena terkini dari sepakbola Perancis. Dia memulai debut di Les Monéguesqes, julukan AS Monaco, pada laga Ligue 1 antara Monaco melawan Caen, 2 Desember 2015. Otomatis dia jadi pemain termuda AS Monaco yang tampil di pertandingan profesional dalam usia 16 tahun 347 hari, unggul dari legenda Perancis Thierry “Titi” Henry yang memulai debut senior di Monaco pada usia 17 tahun 14 hari.

Dia juga memecahkan rekor lain Henry dengan menjadi pencetak gol termuda AS Monaco ketika menyumbangkan satu gol melawan Troyes pada musim 2015-2016, saat itu Mbappé masih berumur 17 tahun 25 hari. Henry sendiri baru mencetak gol profesional pertamanya pada pertandingan versus Lens 1995 ketika usianya sudah 17 tahun 245 hari.

Belum cukup, pemain yang lahir di Bondy, wilayah dekat Paris pada tanggal 20 Desember 1998 ini, juga mencuri perhatian berkat mencetak hat-trick pertamanya pada laga 16 besar Coupe de Ligue saat melawan Rennes. Laga pada 14 Desember 2016 itu berakhir manis 7-0 untuk Monaco. Dia adalah kreator hat-trick termuda AS Monaco dalam sejarah dan pemain pertama yang mencetak tiga gol dalam satu laga untuk AS Monaco, sejak terkahir kali hal itu dilakukan Sonny Anderson, tahun 1997.

Masih kurang, Mbappé kembali mencetak trigol kedua sepanjang karirnya ketika Monaco menjamu Metz di Stade Louis II dalam lanjutan Liga Perancis. Pertandingan yang digelar pada 11 Februari 2017 ini menjadi saksi calon striker hebat dunia itu menunjukkan kebolehannya. Selain mencetak tiga gol, dia juga bikin 1 asssit di laga tersebut. Situs Whoscored.com pun memberi memberi nilai 10 untuk penampilan fantastisnya di laga tersebut. Kylian Mbappé pun kini sudah masuk skuad senior Perancis.

Munculnya talenta brilian Kylian Mbappé buat raksasa Spanyol, Real Madrid kepincut. Banyak media merumorkan Madrid sudah melakukan pendekatan dan akan merekrut dia pada akhir musim nanti. Hal ini mengingatkan kita pada usaha El Real dahulu ketika akan mencomot striker muda AS Monaco pada 1996, siapa lagi kalau itu bukan Thierry Henry.

Namun upaya Real Madrid kala itu gagal, mereka mencoba jalin perjanjian pra-kontrak dengan Henry, yang waktu itu dia belum mendapat kontrak profesional karena belum berusia 18 tahun. Henry tetap di Monaco, karena ternyata Madrid mendekati Henry justru melalui agen pemain yang belum resmi terdaftar di FIFA, sehingga perjanjian tersebut batal.

Kembali ke Mbappé, jika mampu menjaga kestabilan performa bukan tidak mungkin kedepannya dia benar-benar menjadi Henry baru. Asal berada ditangan yang tepat dan menemukan tempat yang sesuai, Mbappé akan melesat tajam. Sewajarnya pengalaman Henry berikut ini bisa dijadikan referensi berharga bagi dirinya.

Dulu ketika sedang menanjak bersama Monaco dan tim senior Perancis, Henry menerima pinangan Juventus pada 1999. Tapi sayangnya, Henry gagal bersinar karena tidak mampu menghadapi betapa ketat dan disiplinya bek-bek di Italia. Karakter permainan Henry yang stylish justru buatnya tidak mampu berbuat banyak di negeri sepakbola Catenaccio itu.

Malahan mantan pasangan duetnya di Monaco, David Trezeguet yang lebih cocok dalam skema Juventus dan gaya sepakbola Italia. Tidak lain dan tidak bukan, Trezeguet adalah tipe striker penunggu yang oportunistik di depan gawang, seperti gaya striker Italia pada umumya kala itu macam Inzaghi atau Vieri. Adapun Trezeguet baru pindah ke Juve pada 2000, untuk menggantikan Henry yang pergi ke Arsenal pada 1999.

Henry yang gagal di Juve lalu bereuni dengan orang yang telah mengorbitkannya di AS Monaco, Arsene Wenger, namun kali ini di klub Inggris, Arsenal. Henry yang sebelum-sebelumnya adalah winger, oleh Arsene Wenger digeser menjadi penyerang tengah ketika di Arsenal.

Pergeseran posisi itu berbuah sejarah dalam dunia sepakbola, khususnya bagi Premier League dan timnas Les Blues karena Henry bertransformasi jadi striker tajam haus gol. Henry pun hingga kini dikenal sebagai salah satu striker tajam dan salah satu yang terhebat di dunia (catatan 360 gol di semua klub yang pernah ia singgahi) beserta deretan trofi yang ia raih semasa bermain.

Jika ingin menjadi bintang hebat di masa depan, Kylian Mbappé wajib belajar pula dari karir Thierry Henry. Jangan sampai salah pilih klub kedepannya, karena itu sangat vital bagi jalan masa depan pemain yang bersangkutan itu sendiri. Dan juga harus berada di bawah asuhan pelatih yang tepat.

Untung saja, Mbappé kini ditangani pelatih asal Portugal, Leonardo Jardim. Orang ini memang doyan pakai tenaga muda dalam skuadnya. Lihat saja, musim ini pun Monaco pun dipenuhi bakat-bakat muda macam Bernardo Silva, Fabinho, Djibril Sidibé, Benjamin Mendy, Gabriel Boschilla atau Jemerson.

Melejitnya Mbappé juga seolah pertanda, bahwa Monaco memang pintar memoles striker muda. Selain Henry atau Trezeguet, ada pula nama-nama besar seperti George Weah, Ludovic Giuly, Jeremy Menez, dan juga Anthony Martial yang mempesona setelah bergabung dengan Monaco.

Beberapa waktu lalu tidak lupa Arsene Wenger, orang yang menyulap Henry hingga jadi “orang besar”, juga menyampaikan sesuatu perihal Mbappé. Katanya “Dia mirip seperti Henry, punya talenta besar, bermain di Monaco juga seperti Henry” kata bos The Gunners itu, dikutip dari express.co.uk terbitan 3 Februari 2017. Sanjungan yang berakhir dengan pindahnya Mbappé ke Arsenal? Mari kita tunggu.

Dengan karir melesat sejak muda bersama AS Monaco dan memecahkan rekor-rekor Thierry Henry, Mbappé kini dianggap akan menjadi titisannya Henry dimasa depan. Hal lain yang membuat dia layak dinarasikan bagai titisan Henry, tidak lain karena dia tidak hanya bisa bermain di satu posisi. Kalau Henry mahir bermain sebagai winger kiri dan striker tengah, Mbappé malahan lebih baik karena bisa mengisi semua pos lini depan.

Terakhir, Thierry Henry sendiri mengakui bakat yang ada pada memang Mbappé begitu besar. Lalu Mbappé perlu belajar dari pengalaman yang terjadi pada Henry, jangan sampai salah pilih klub dan harus berada dibawah naungan pelatih yang tepat, agar peristiwa seperti Henry yang Juventus tidak terulang. Dan kini waktu pun akan menjawab, apakah Mbappé akan bersinar terang seperti Thierry Henry sediakala.

Sumber foto: metro.co.uk

*Statistik angka dari Opta

Advertisements

Paradoks Saint Totteringham’s Day

Di babak 16 besar Liga Champions, Bayern München menghadapi Arsenal. Sudah ditebak, Meriam London kembali melempem sumbunya ketika bersua The Bavarian di panggung Eropa. Kali ini dengan agregat telak 10-2, meski Arsenal gugur di 16 besar adalah pemandangan yang sebenarnya tak aneh dalam beberapa tahun terkahir.

Rival sekota mereka, Tottenham Hotspurs juga terjungkal dihadapan klub Belgia, KAA Gent dengan agregat 1-2. Bedanya Spurs melakoni laga itu di babak 32-besar Liga Europa, kasta Eropa yang lebih rendah.

Bagi setiap elemen yang ada di Arsenal, pasti sangat berat hati apabila melihat klub-klub pesaing berat, finis lebih tinggi dari mereka di setiap akhir musim atau melangkah lebih jauh di sebuah cup competitions.

Apalagi jika posisi rival satu kota seperti Chelsea atau terlebih-lebih Tottenham, yang lebih tinggi dari Arsenal di akhir sebuah musim Liga Inggris atau melaju lebih jauh di gelaran turnamen. Tapi musim ini Arsenal terseok-seok masuk empat besar, sedangkan Tottenham sangat stabil aman di zona tersebut.

Khusus terhadap sesama klub London Utara, Tottenham Hotspurs, Arsenal selalu finis diatas mereka sejak 1994/95 hingga musim 2015/16 lalu. Sudah dua dekade ini mereka selalu lebih superior terhadap tetangga terdekatnya tersebut hingga melahirkan istilah unik, Saint Totteringham’s Day.

Saint Totteringham’s Day adalah hari dimana pendukung Arsenal atau yang biasa disebut Gooners, bersuka cita mana kala tau bahwa tim idola mereka dipastikan finis diatas Spurs. Istilah ini dimunculkan pertama kali oleh situs Arseneweb.com pada 2002.

Musim lalu Saint Totteringham’s Day sangatlah epik. Di gameweek terkahir, Tottenham dilumat 5-1 oleh Newcastle sedangkan disisi lain Arsenal menang 4-0 atas Aston Villa.

Arsenal yang hampir selalu dibawah Tottenham (terutama paruh kedua musim lalu), secara dramatis mendahului Tottenham pada pekan terkahir tersebut. Meski gagal juara dan hanya nangkring di posisi dua, hasil itu setidaknya masih menyisakan senyum di bibir para pendukung setia Arsenal.

Tidak hanya suporter, dari pemain hingga mantan pemain Arsenal juga tidak luput ikut merayakan Saint Totteringham’s Day lewat sosial media musim lalu itu. Saint Totteringham’s Day sendiri biasa diperingati Mei atau April, waktu dimana kompetisi biasanya mendekati pekan-pekan akhir.

Tapi itu hal yang paradoks, Saint Totteringham’s Day ibarat “prestasi” namun disaat bersamaan juga tak berarti apa-apa, rasanya semu sekali. Lagian, semisal mengungguli Tottenham di Premier League, itu tidak berarti spesial. Toh selama ini Tottenham juga tidak pernah juara Liga Inggris sejak 1961. Ya, kan?

Arsenal sendiri, terakhir juara yakni musim 2003/2004, dimana saat itu Arsenal masih jadi salah satu kekuatan yang sangat diperhitungkan di Inggris. Selanjutnya, tak pernah ada lagi kapten Arsenal yang angkat trofi liga diakhir tiap musim sampai saat ini.

Okelah, mungkin berkilah Arsenal terlalu sering menjual pemain bintang, yang dijadikan kambing hitam surutnya prestasi Arsenal. Hal ini karena kebutuhan uang untuk mengimbangi hutang pembangunan stadion. Tetapi itu sudah berlalu, pembangunan stadion sudah selesai sejak lama dan keuangan klub sudah membaik.

Saat ini bahkan Arsenal bukan lagi klub penjual, melainkan pembeli pemain-pemain bintang harga mahal. Mesut Özil dibeli seharga 42 juta poundsterling dari Real Madrid pada 2013, Alexis Sanchez diboyong dari Barcelona musim 2014-2015 dengan banderol 31 juta pounds.

Musim ini Arsenal juga royal membelanjakan dana di bursa transfer. Total, perekrutan Granit Xhaka, Skhodran Mustafi dan Lucas Perez menghabiskan kas Arsenal sebanyak 82 juta poundsterling. Disamping itu, kualitas skuad makin mengkilap dengan munculnya pemain muda seperti Alex Iwobi dan semakin matangnya Hector Bellerin atau Aaron Ramsey.

Kalau begitu muncul pertanyaan, kenapa dengan skuad yang sudah bagus, Arsenal tetap begini-begini saja? Lalu apa? Banyak yang mengatakan, Arsenal bermain indah dan sedap dipandang mata, tetapi lemah dari agresifitas dan kurang punya mentalitas yang kuat.

Soal gaya permainan, Arsenal mengandalkan umpan pendek dan kombinasi satu-dua guna membongkar pertahanan lawan. Sekilas menyerupai ticqui-taka, namun karena bermain di Inggris, Arsenal wajib memiliki gelandang bertahan yang “kejam” seperti Patrick Vieira.

Permainan keras khas seperti Vieira tentu dibutuhkan guna melindungi lini tengah dan belakang, terutama dari serangan balik yang rentan menghantui tim seperti Arsenal, yang gemar menguasai bola dan terapkan garis pertahanan tinggi.

Vieira tidak hanya garang dalam menghentikan serangan atau jago merebut bola, namun juga lihai mengalirkan bola kedepan, sehingga tetap cocok dengan The Arsenal Way yang memainkan umpan pendek dari kaki ke kaki. Dia punya agresifitas baik ketika bertahan atau juga saat menyerang.

Di skuad musim ini ada Francis Coquelin, Granit Xhaka dan Mohammed Elneny yang bisa berperan sebagai gelandang jangkar. Antara ketiga pemain ini, berdasar data situs whoscored.com, Coquelin dari 21 kali tampil di Premier League, dia menonjol dari sisi defensif dengan rerata 2,9 tekel sukses dan 2,3 intersep di setiap laga.

Coquelin pun tidak buruk dalam mengoper bola karena punya catatan akurasi 88%. Sedangkan angka untuk Xhaka yaitu catatan 2,7 tekel, 1,7 intersep, akurasi umpan 89,4 %. Lalu Elneny punya 1,5 tekel, 0,5 intersep dan pass succes percentage 92,6 perlaga.

Bahkan menurut Squawka, Coquelin punya jumlah umpan sukses sebanyak 298 kali di final-third area atau area dalam pertahanan lawan, angka tersebut lebih unggul dari gelandang top dunia semacam Toni Kroos atau Marco Verratti sekalipun.

Coquelin tinggal mengasah teknik agar lebih komplit dan menjaga kebugaran, karena dia seringkali terlilit cedera yang tentu akan menyulitkan kinerja lini tengah Arsenal bila dia tidak bermain. Bermain keras pun harus dia praktekan, agar semakin mendekati atribut yang dimiliki Patrick Vieira.

Selain urusan agresifitas, hal penting lain yang juga dibutuhkan oleh pasukan Arsene Wenger yaitu pemain dengan aura kepemimpinan berkarisma juara. Pemimpin yang karismatik, besar kemungkinan mampu memotivasi dan mengangkat mental rekan-rekannya, terutama di saat-saat genting atau dalam pertandingan besar.

Sepeninggal Vieira atau Henry, belum ada lagi kapten Arsenal yang melebihi atau bahkan sekedar menyamai aura karismatik duo Perancis ini. Maka dari itulah, Arsenal sering melempem di situasi-situasi penting atau di laga bertensi besar akibat kurangnya pemain-pemain berkaratker juara dan bermental baja.

Kapten saat ini, Laurent Koscielny memang tidak punya aura besar seperi Henry dan Vieira. Namun gaya main yang anti kompromi dalam menghalau bola atau menjegal pemain, menjadi gambaran kepada lawan bahwa Arsenal masih punya nyali yang kuat dalam bertanding, meski levelnya belum seperti zaman The Invicible sedia kala.

Pemain seperti Vieira memang dibutuhkan, karakter permainannya penting sebagai pelindung lini tengah yang bisa melapis lini belakang, selain juga jiwa kepemimpinan tinggi yang sangat dibutuhkan di tim seperti Arsenal.

Dengan skuad yang penuh kualiatas teknik seperti sekarang ini, andai ditambah keberadaan holding midfielder tangguh serta adanya pemimpin berkarakter, mungkin Arsenal bisa melaju lebih dari yang saat ini.

Contoh tersaji pada leg pertama kemarin lawan Bayern, ketika Laurent Koscielny ditarik diawal babak kedua akibat cedera, pertahanan Arsenal langsung kelimpungan. Gabriel mudah sekali dieksploitasi Lewandowski dan Thiago Alcantara. Ditambah, duet Coquelin-Xhaka kurang begitu baik melapisi pertahanan.

Agresifitas menyerang juga sangat kurang, saking menggelikannya, bahkan umpan yang dibuat oleh playmaker seperti Mesut Özil tidak lebih banyak dari apa yang dibuat kiper lawan, Manuel Neuer. Özil hanya buat 24 umpan, angka yang sama dengan yang Neuer buat.

Keluarnya kapten Koscielny juga barangkali ikut sedikit banyak mereduksi kekuatan mental pemain Arsenal di laga super penting tersebut. Terlebih lagi ban kapten justru dililitkan ke Kieran Gibbs, yang jangankan jadi panutan pemain lain akan karisma darinya, rutin bermain pun jarang ia dapati musim ini.

Arsenal jelas membawa misi hampir mustahil lolos 16 besar Liga Champions 2016/2017 kali ini. Di liga juga sama, inkonsistensi Wenger Boys di setiap pekan makin menjauhkan mereka dari Chelsea, plus persaingan peringat dua hingga enam juga sangat ketat musim ini.

Di percaturan liga Inggris musim ini, Arsenal sebenarnya sudah menunjukan mental lebih baik ketika partai besar, namun sering tiba-tiba terjungkal seperti kalah 1-2 dari Watford di Emirates Stadium. Hal semacam inilah yang menjadi duri kenapa Arsenal gagal juara musim lalu dan tetap kesulitan bersaing di Premier League musim ini.

Flash back musim lalu, disaat klub-klub besar lain loyo seharusnya kesempatan Arsenal juara terbuka lebar, namun apa daya Arsenal justru ikut-ikutan lembek dan gelar juara pun diserobot Leicester City. Setali tiga uang di Liga Champions, mereka dilumat Barcelona, juga di babak 16 besar yang memang kramat bagi Arsenal beberapa tahun ini.

Musim ini Arsenal harus selalu solid, karena klub besar lain juga menunjukkan perbaikan demi perbaikan. Seharusnya dengan skuad yang sudah bagus kali ini, Arsenal mampu berbuat sesuatu yang lebih daripada musim-musim sebelumnya, setidaknya di Premier League, jika asa untuk mengalahkan Bayern memang sudah sirna.

Saint Totteringham’s Day. Berpesta karena lebih hebat dari arch-rival, namun sang rival itu sendiri sebenarnya bukan klub yang benar-benar hebat, paradoks. Kalau Madrid berpesta karena unggul dari Barcelona, itu wajar, karena baik itu Barca atau Madrid selalu bersaing mendominasi sepakbola Eropa dan Dunia.

Lagipula inikan Tottenham? Trofi terakhir kali yang didapatkan tim ini pun sekedar League Cup 2007-2008, yang bahkan tak lebih bergengsi dari trofi FA Cup, yang Arsenal raih 2014-2015 lalu.

Sah-sah saja musim ini tradisi Saint Totteringham’s Day bisa tetap diwujudkan, tetapi sungguh semu sekali rasa jika bisa menunjukan superioritas dari Tottenham, namun tetap saja Arsenal tidak mampu untuk jadi juara Inggris, apalagi Liga Champions. Ditambah musim ini, bisa jadi puncak saga dari pertanyaan besar, apakah Wenger akan bertahan atau angkat kaki dari Arsenal? Hanya waktulah yang akan menjawabnya.

Foto; independet.co.uk