Pelajaran dari Simone Scuffet

Simone Scuffet lahir di Udine pada 31 Mei 1996, dia adalah produk akademi Udinese, berposisi sebagai kiper. Seperti lazimnya pemain muda asli didikan akademi, pasti Scuffet sangat ingin sekali bermain untuk klub tempat kelahirannya, Udinese.

Namun seperti kebiasaan klub Serie A memperlakukan pemain muda, umumnya mereka akan melempar-lempar pemain muda untuk dipinjamkan ke klub-klub lain di Serie A atau divisi bawah Italia yang tujuannya adalah untuk memberikan pengalaman bermain bagi pemain muda tersebut.

Udinese sebelumnya mempunyai kiper yang hebat dalam diri Samir Handanovic, namun karena ketangguhannya di bawah mistar gawang dia kemudian dibeli Intermilan pada pertengahan 2012 dan Udinese mengusung Zeljko Brkic sebagai penggantinya untuk musim 2012-2013.

Simone Scuffet sendiri bukanlah pemain inti, meski sudah masuk skuad Udinese 2012-2013 dia hanya menjadi cadangan dan pilihan kelima setelah Zeljko Brkic, Daniele Padelli, Wojciech Pawlowski, dan Alessandro Favaro.

Di musim itu Brkic sering cedera dan silih berganti mengisi pos kiper utama dengan Padelli. Musim selanjutnya (2013-2014) Daniele Padelli pindah ke Torino, diikuti kepergian Pawlowski dan Favaro, Udinese kemudian kedatangan kiper tim nasional Kroasia , Ivan Kelava dan kiper gaek Francesco Benussi untuk memberikan Brkic pesaing dan sekaligus melapisinya, sementara Scuffet belum pernah sama sekali turun di musim 2012-2013.

Di musim 13/14 Brkic adalah kiper utama, dengan sesekali Ivan Kelava tampil untuk melapisinya, Benussi dan Scuffet hanya menjadi pilihan ketiga dan keempat, mengingat status mereka yang satu kiper tua  biasa saja dan satunya kiper muda nol pengalaman di Serie A.

Namun keajaiban bagi Scuffet datang di Februari 2014, pada laga melawan Bologna, Brkic mendadak cedera dalam sesi pemanasan jelang laga. Dan pelatih Udinese saat itu, Francesco Guidolin bereksperimen dengan menaruh Scuffet sebagai starter pada pertandingan pertandingan tersebut.

Scuffet sendiri terkejut dengan hal tersebut, dan tak disangka bocah 18 tahun mampu bermain sangat baik di laga tersebut, dia membuat clean-sheet. Pasca laga tersebut, dia menjadi portiere numero uno Udinese hingga musim berakhir bahkan meski Brkic sudah sembuh dari cedera, dia tetaplah pilihan utama Francesco Guidolin.

Di musim tersebut penampilannya sangat baik untuk ukuran pemain usia dibawah 20 tahun. Dia beberapa kali terpilih sebagai Man of the Match dalam laga di Serie A, salah satunya adalah saat laga melawan AC Milan dia membuat lima penyelamatan penting bagi tim dan membuat laga di San Siro tersebut berakhir dengan skor 0-0 dan menyelamatkan Udinese dari kekalahan.

Dengan penampilan yang tenang dan refleks yang baik, talenta dia mulai disandingkan dengan legenda hidup Gianluigi Buffon, selain kemiripannya yang membuat debut Serie A ketika masih berusia belasan tahun dan mampu menggeser pemain yang lebih berpengalaman semacam Brkic dan Kelava ke bangku cadangan. Karena penampilannya, pelatih Italia saat itu Cesare Prandelli sempat memanggil Simone untuk berlatih bersama skuad senior Italia, tentu seperti sebuah fairytale karena dia bahkan belum pernah membela tim nasional U-21 dan langsung loncat ke tim senior.

       Perjalanan karir bagaikan dongeng bagi Simone Scuffet, setelah menyita perhatian publik Italia dengan aksi-aksi gemilang dan saves-nya, kemudian pada bursa transfer musim 2014-2015, dia berpeluang menambah halaman cerita dongengnya lebih banyak dan sangat manis dengan pindah ke salah satu raksasa liga Spanyol, Atletico Madrid.

Ya, musim tersebut Rojiblancos membutuhkan kiper pengganti setelah kiper andalannya selama dua musim terakhir, Thibaut Courtois ditarik pulang oleh pemiliknya Chelsea. Dan mereka melirik kiper muda bertalenta karena sekaligus untuk investasi jangka panjang di sektor tersebut, dan salah satu kiper muda yang ditawar adalah kiper Udinese, Simone Scuffet.

Untuk memudahkan dalam perburuan Scuffet, Atleti mengandalkan posisi tawar mereka yang akan tampil di Liga Chmpions dan pelatih Diego Simeone dalam pendekatannya, Simeone paham kultur Italia karena pernah bermain di Seria A dulu, dengan begitu Scuffet tidak akan merasa sendirian dan ada yang membantu selama proses adaptasi dengan sepakbola Spanyol.

Namun yang terjadi adalah penolakan dari Udinese, tawaran sebesar 5 juta euro yang dapat melonjak hingga 10 juta dengan berbagai klausul dari Atletico Madrid mereka tolak.

Udinese tidak ingin kehilangan Scuffet dengan harga semurah itu, karena mereka berencana meminjamkannya ke Spanyol namun bukan ke Atletico melainkan Granada (yang juga dimiliki oleh pemilik Udinese) untuk memberinya banyak menit bermain dan menungu hingga harga Scuffet naik beberapa tahun kedepan.

Penolakan oleh Udinese juga didukung oleh Scuffet dan keluarga yang menginginkan karir Scuffet berjalan setahap demi setahap. Mulai dari bermain regular dulu di Serie A, menembus tim nasional senior lalu pindah ke klub besar Italia atau klub besar kelak suatu saat jika sudah waktunya.

Selain itu posisi Atletico di liga yang statusnya adalah tim pengejar gelar juara dan bermain di Liga Champions Eropa ditakutkan membuat Scuffet yang usianya masih muda dan pengalamannya belum seberapa akan membuatnya terbebani jika bermain di Spanyol bersama Atletico yang penuh tekanan akan sebuah prestasi.

Usaha Atletico gagal, apalagi Scuffet sudah diberi kontrak hingga 2019 oleh Udinese setelah penampilan hebatnya disetengah musim lalu. Kemudian Atletico mengarahkan bidikannya kearah semenanjung Iberia dan targetnya adalah Jan Oblak, kiper Benfica yang kemudian memcahkan rekor sebagai kiper termahal La Liga dengan banderol 16 juta euro.

Saat ini Oblak menjadi pemain inti Los Rojiblancos, aksi-aksinya menawan di bawah mistar dan para pendukung Atletico dapat dengan segera melupakan kepergian Courtois yang kembali ke Chelsea. Lalu bagaimana dengan Simone Scuffet saat ini? Apakah dia tetap mengawal gawang Udinese dan sudah naik level membela tim senior Gli Azzurri?

Karir seorang pemuda bernama Simone Scuffet memang seperti cerita dongeng, setelah dengan tiba-tiba karirnya menanjak tajam dan mengejutkan publik Italia sekarang karirnya menurun dan terhitung menukik tajam.

Jika dahulu setelah penampilan impresifnya selama setengah musim bersama Udinese, dia digadang-gadang sebagai “the next Buffon”, dipuji oleh berbagai kalangan bahkan kiper legendaris Italia, Dino Zoff sampai-sampai ikut mengeluarkan pujian kepadanya, dan banyak klub besar menginginkannya, salah satunya Atletico Madrid. Namun saat ini dia hanya menjadi kiper di klub medioker, Como yang hanya berlaga di Serie B.

Musim 2014-2015 seharusnya menjadi musim penegasannya sebagai kiper hebat dan masa depan Italia, tetapi dia justru melempem di Udinese. Pergantian pelatih, cedera dan kedatangan kiper Yunani dari Granada, Orestis Karnezis dan ditambah kegagalannya menampilkan performa seperti musim sebelumnya membuat posisinya tidak aman dan harus rela digusur oleh Karnezis.

Dan sialnya Karnezis justru menampilkan performa yang sepertinya tidak kalah hebatnya dengan Scuffet musim lalu, jadilah pelatih baru Andrea Stramaccioni memplot Karnezis sebagai kiper utama Il Zebrette dan Scuffet harus menerima nasib sebagai cadangan.

Awal tahun 2015, demi mencari menit bermain lebih dia memilih untuk pindah ke tim Serie B, Como dan bahkan masih tetap disana hingga musim 2015-2016 sebagai pemain pinjaman, tentu ini adalah penurunan yang signifikan bagi karirnya selama ini.

           Karir Scuffet masih sangat panjang, masih ada kesempatan baginya untuk comeback dan meraih impiannya menjadi kiper tangguh nan hebat dimasa depan.

Akan tetapi perjalanan karir Simone Scuffet yang sebelumnya melesat cepat layaknya pesawat yang mengudara lalu seketika menukik tajam dalam rentang waktu yang singkat menjadi pelajaran bagi kita semua bahwa andai kita menemukan kesempatan untuk bersinar. Ambil lah dan janganlah takut terhadap resiko yang akan diterima karena kesempatan menjadi yang “terbaik” belum tentu datang dua atau berkali-kali seperti apa yang kita inginkan.

Foto: getty images

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s